Thursday, January 10, 2013

Mencari Sekolah Babak Ke-2


Sepertinya lagi banyak yang pusiang cari sekolah TK atau SD buat anaknya yaaaa…. Sini saya tambahin pusingnya *ditujes*  Saya gak ikutan pusing, soalnya TAHUN KEMARIN UDAH! Ken masuk SD tahun 2012, dan untuk nentuin Tizi nanti TK-nya  dimana ya entar-entar aja dulu, bocahnya aja masih pake popok.
Urusan cari sekolah buat anak, saya termasuk golongan nyantai. Punya kriteria, tapi ya gak ngoyo harus idealis. Tahun lalu memang saya pusing, tapi ya gak pusing-pusing amat. Malah lebih pusing baca postingan blog para ibu2 yang lagi nyari sekolah anaknya. Dulu saya mikirnya kok gak sampe sepanjang ituuuuu.. *ibu macam apa* Bukannya gak peduli loh ya. Tapi kebetulan saya sama bapaknya Ken penganut aliran 'pendidikan terutama, terpenting dan terbesar itu adalah dari orang tuanya dirumah'. Jadi buat kami, disekolahin di tempat sebagus apapun si anak, kalo orangtuanya gak pedulian, ya tetep we gak maksimal gitu sik.

Critanya dari waktu cari TK buat Ken dulu yaaa...

MENCARI KB/TK
Saya udah posting disini tentang kriteria yang jadi patokan pencarian TK buat Ken-kun. Yang paling penting HARUS berbahasa pengantar Bahasa Indonesia. Semata demi mengatasi language delayed yg dialami Ken-kun. Gak ngiler blassss sama sekolah yang pake embel-embel bilingual, native teacher, international.. Hawisembuh! Apalagi yang sampe ada pelajaran bahasa kedua, ketiga dan seterusnya. Boookkk, lha si Ken aja belom bisa ngomong gara-gara language confuse Indonesia – Jepang… Menyiksa banget gak sih kalo dipaksa masuk sekolah yang bahasanya englais?! Tapi jalan yang saya tempuh membuahkan hasil kok. Sebulan sekolah, Ken mulai lancar ngomong tanpa tambahan terapi bicara. Sujud sukur dah emaknya.  
Fasilitas sekolah gak penting. Anak-anak kalo disediain playground keren pasti main, tapi adanya cuma ayunan pasti juga main. Lama waktu belajar jg gak jadi masalah buat kami. Namapun playgroup/TK, selama apapun belajarnya ya tetep aja masih main-main. 3 jam TK jangan disamain sama 3 jam kuliah. Itupun gak full 3 jam, karena pasti masih kepotong jam istirahat, jam bermain, jam pipis, jam pupup endesbre endesbre. So, masalah waktu belajar nothing to be lebay of.
Masalah basis agama, jujur itu belum masuk pertimbangan saya dan bapaknya Ken. Malah kami pikir lebih baik TK-nya tidak pake basis agama apapun, biar Ken tau main sama anak beragama apapun itu gak ada yang salah.

MENCARI SD
Disini kriterianya mengalami perubahan. Masalah bahasa pengantar tidak lagi masuk pertimbangan kami. Ken yang sebelum masuk TK sunyi senyap gak bisa ngomong, begitu lulus TK udah was wis wus wes wos gak cuma bahasa Indonesia tapi juga bahasa Inggris. Bilanglah saya emak2 pamer, tapi akik bangga sama kemampuan Ken utk speaking dan listening (writing-nya iyesss rada ca’ur heheheh).
Yang jadi kriteria nomor satu untuk calon SD buat Ken adalah ANAKNYA HARUS SUKA SEKOLAHNYA. Ini penting banget. Ken harus suka dan nyaman sama SD-nya, karena masa belajarnya paling panjang. TK cuma 2 tahun, SMP/SMA 3 tahun.. sedangkan SD 6 tahun. Paling lama kan?
Kriteria krusial nomor satu setengah (saking gak bisa dinomorduakan) adalah HARUS SEDEKAT MUNGKIN DARI RUMAH. Ken-kun gak kuat sekolah jauh dari rumah. Di perjalanan dia bener-bener cranky, dan berbuntut mood-nya drop. Gak bagus banget sampe sekolah selalu dalam kondisi capek dan gak mood. Ini terjadi selama bulan-bulan terakhir dia TK-B. Karena tadinya kita tinggal di dekat TK-nya dia, kemudian pindah rumah yang agak jauh dari sekolah. Hadeeehhh, marah-marah deh doi di jalan.
Next, masalah biaya. BIAYA LOGIS DAN TERJANGKAU. Walopun konon katanya ‘apa aja diusahain demi anak’ tapi pendapatan pak dosen bukannya unlimited woyyy… Urusan biaya tetep harus realistis dan logis. Jangan sampe ah bela-belain masukin anak ke sekolah yang heittss demi dibilang eksis, tapi abis itu bingung gimana bayar SPP-nya.
Pertimbangan selanjutnya adalah REPUTASI. Ini sebenernya cuma untuk meringankan beban pikiran aja sih. Logikanya kan kalo reputasi bagus, berarti (hampir) semuanya oke dong. Ya kurikulum, ya sistem belajar, ya rasio murid-guru, dll dll. Kalo gak oke, kan gak mungkin reputasinya bagus.. ya toh?

Pencarian SD buat Ken gak butuh waktu lama, karena dekattt sekali dari rumah ada sekolah dasar swasta yang biayanya masih bisa dijangkau, reputasinya bagus dan yang paling penting Ken-kun suka sekolahnya. Sudah, that's it. Disitulah Ken bersekolah. Anak-emak-bapak senang! Masalah basis agama, mmmmm lagi-lagi belum masuk kriteria. Tapi ndilalah sekolahnya berbasis agama Islam. Jadi ya sudah, dapet paket komplit toh :D
Bukannya gak kasih pilihan lain loh yaaa. (Walopun setengah hati) Ken-kun diajak survey ke beberapa sekolah pilihan. Salah satu yang disurvey adalah sekolah islam tersohor di Kebayoran. Walopun ada lapangan bolanya, sekolahnya pake lift dan gede banget, tapi Ken NO COMMENT loh sodara-sodaraaaa hahahaha! Dia cuma geleng-geleng sambil muka lempeng pertanda gak minat. Oh bapak-ibunya senang dalam hati tentu saja. Lha wong uang pangkal dan SPP-nya disitu over budget :D 

O iyah, ada satu hal lagi yang cukup krusial. Saya pastiin semua biaya sudah all in dibayar di awal masuk dan selanjutnya seminim mungkin ada printilan biaya tambahan. Nggak mau banget ketipu  'waaah sekolahnya bagus dan uang pangkalnya murah yaaa' tapi tiap bulan adaaaa aja pungutan ini-itu. Belum lagi tiap tahun keluar uang lagi buat daftar ulang, biaya ini, biaya itu dll dsb. Believe me, yang kayak gini ini kalo dihitung jatohnya jauh lebih gede daripada sekolah yang menjebretkan (apa sih bahasanya?!) uang pangkal yang segabruk tapi selanjutnya ortu terima beres. Mending digaplok suruh  bayar di awal, tapi selanjutnya gak diganggu pungutan-pungutan tambahan yang (keliatannya) kecil-kecil tapi sering dan nyebelin.

Untuk SD-nya Ken cuma dikenakan uang formulir dan uang pangkal yang sudah termasuk uang seragam, uang kegiatan dari kelas 1 s/d kelas 6 dan uang buku. Ekskul gratis. Kalo anak-anak ada school trip, udah tinggal berangkat aja. Setiap kenaikan kelas cuma dikenakan uang buku paket tanpa harus bayar printilan lain. Paling tiap bulan ibunya bayar arisan ibu-ibu aja (lhoh?!).

TES MASUKNYA GIMANA?
Jaman sekarang nyaris gak ada SD yang tes masuknya nggak pake calistung. Bukannya saya setuju, tapi mau berbusa sampe gimanapun menentang calistung untuk syarat masuk SD, tapi faktanya memang begitulah adanya. Jangan salahin SD-nya. Salahin tuh pemerintah yg bikin aturan rombeng. Setelah punya anak SD, saya baru sadar kalo beban guru dan murid itu berat. Anak mulai masuk kelas 1 SD pertengahan July. Bulan Oktober udah harus UTS. Anak harus membaca dan memahami sekian banyak materi selama 2,5 bulan. Kalo belum bisa baca tulis, extra kerja keras banget buat guru-gurunya utk nyiapin anak didiknya supaya bisa mengerjakan soal-soal UTS.
Ken-kun juga menjalani serangkaian tes, termasuk diantaranya calistung dan tes IQ. Tapi saya sengaja gak saya ikutin les membaca, menulis, matematika. Biar aja dia maju tes murni dgn kemampuan dia, supaya calon guru-gurunya tau sampai sejauh mana kemampuannya. Emaknya mules sih waktu nganterin dia tes, tapi bocahnya keluar ruangan tes sambil cengengesan. Alhamdulillah dia bisa, diterima, dan dapet sun sayang dari bapak ibunya ;)
Begitulah ceritanya. Sekarang udah 6 bulan dia jadi anak SD, udah ngerasain UTS dan UAS. So far dia happy sekali sama sekolahnya, gurunya dan teman-temannya.




School's cool! :)





Wednesday, January 20, 2010

4th Birthday

Ken Chaska udah 4 taun teman-teman... :)

Buat ulang tahun kali ini, si Ken-kun bahagia bener deh... soalnya diberikan berbagai kesenangan, beruntun pula. Dari jauh-jauh hari, Papa-Mamanya Ken memang berencana mau bikin pesta ulang tahun di sekolahnya Ken-chan aja. Kalo diem-diem aja, gak mungkiiiin... si Ken sekarang udah ngerti birthday party :) Temannya kan udah buanyaaak dan dia sering dapet undangan pesta ulang tahun. Tapi karena pas tanggal 26 desember sekolah libur, party-nya terpaksa diundur jadi tanggal 8 Januari. Tapiiii... perayaan ulang tahunnya udah dimulai berhari-hari sebelumnya kok, hiyahahaha...

Tepatnya dimulai dari acara liburan di Semarang - Magelang - Jogja - Solo tanggal 20-25 December. Cerita liburannya menyusul, pokoknya selama liburan si Ken-kun enjoy banget-bangeeetttt!! Banyak kegiatan seru-seru, nyoba naik berbagai macam moda transportasi dan.... nginep di hotel. Si Ken-kun suuuuukaaaaa sekali nginep di hotel :D Dan kalo masuk hotel, dia suka sekali loncat-loncat di kasur, trus menikmati tidur di kasur hotel, apalagi yang pake duvet set, hahahahahaha... norak deh!

Pas tanggal 26-nya, Ken-chan pergi bertiga sama Papa-Mama. Dia bebas milih mau pergi kemana dan mau makan apa. Sudah diduga, dia minta pergi ke Senayan City, mol kesayangan. (Favorit ibunya juga sih,... deket banget dari rumah, jadi gak nyusahin). Dan seperti sudah diduga juga, Ken-chan minta makan sushi. Jadilah kita makan siang di Sushi Tei, dan Ken-chan bebas makan sushi sepuasnya. Jangan salah.... Ken HATES sushi mateng! Yang model dragon-dragonan gitu, wuah mana mau dia. Yang dilahap sama dia semua sushi mentah, the real and authentic Japanese (not American) sushi. Favoritnya salmon nigiri, hamachi nigiri, tekka maki. Gak pake saus macem2, cukup shoyu pake wasabi dikit. Dasar, emang lidah Jepang banget! Minumnya pun dia minta ocha anget. Anak pinter,.. abis makan sushi memang paling nyaman menyiram mulut pake teh hijau :)

 Kelar acara makan, kita beli kado. Kalo yang ini dia gak bebas milih :D Bapaknya ngotot surotot mau ngasih kado lego. Ini mainan yang timeless, dan kebetulan juga Ken hobi banget main lego. Selama ini dia bermain pake lego duplo yang besar-besar. Dari situ dia udah banyak bikin bentuk-bentuk dengan imajinasinya sendiri. Sekarang sudah saatnya dia beralih ke lego yang butirannya kecil-kecil. Kita berhasil dapet lego basic isi 700 pcs dengan harga yang sangat lumayan. Alhamdulillah si Ken ulang tahunnya deket-deket natal dan tahun baru, jadinya banyak tempat yang ngasih diskonan. Dan kok ya pas banget akhir tahun 2009 ini Senayan City gelar diskon lego.

Setelah dapet kado, kita mampir dulu Tutti Frutti sebelum pulang. Seperti biasa, Ken pilih blackcurrant yogurt campur green tea. Mbak-mbak disitu sampe apal sama topping pilihannya si Ken : nata de coco sama kiwi. Soalnya tiap kesitu, si Ken selalu bilang, "Mbak, mau nata dan koko.." :)) Dulu pernah tuh si mbak2nya ngakak dengernya, makanya sampe sekarang mereka apal sama si Ken-kun. 

Gimana sama acara birthday party di sekolah? Jadi doooong! Tapi ceritanya nyusul di posting berikut. Yang jelas, si Ken-chan hepiiii sekali... :)

HAPPY BIRTHDAY KEN-KUN!!!

Tuesday, January 19, 2010

Bisa apa sekarang? (4 tahun)

Bisa apa sekarang versi 3 taun di-skip yak... :D Gak nyadar kalo belom bikin update umur 3 tahun, tau-tau sekarang si Ken-kun udah 4 taun aja.

Pertama-tama dimulai dengan Alhamdulillah, jelas.. Perkembangan si Ken-chan sampai umur 4 tahun ini menggembirakan. Ada baiknya, ada jeleknya.. jelas dong, Ken-chan kan juga manusia :) Ya sudah, dimulai yaaa...


- Urusan ukuran vital, sekarang beratnya 17 kg dan tingginya 110 cm. Kayaknya memang dia gak bakat gemuk. Tapi dia yang paling jangkung di kelasnya. Makanya kalo lagi baris, pasti disuruh dibelakang.

- Sudah lulus semua vaksin wajib. Sekarang lagi vakum, tinggal nanti vaksin ulang di umur 5 tahun.

- Pertama kali sakit parah waktu umur 3 tahun 9 bulan. Ken-chan ada gejala typhus. Alhamdulillah sudah sembuh total dalam waktu relatif singkat.

- Bisa copot dan pake baju/celana sendiri, termasuk berhati-hati pake celana yang ada zipper-nya supaya gak "kesangkut".

- Bisa pipis sendiri. Copot celana, angkat dudukan kloset, pipis, dibersihin, trus di-flush. Sekarang lagi belajar bau-bau (pupup) sendiri.

- Lagi belajar mandi sendiri. Pake sabun sendiri udah bisa, tapi keramas sendiri belum bisa. Mandinya sudah selalu always pake air dingin. Memang gak saya biasain pake air panas sih.. biar gak takut air.

- Lancar sikat gigi sendiri.

- Makan sendiri, jelas... udah gak disuapin lagi. Sekarang dia udah mau nyicipin berbagai makanan untuk mengenal rasa-rasa baru. Jadinya kalo pas makan diluar, gak repot lagi.. gak harus disediain makanan khusus. Makan dimanapun jadi. Makanan favoritnya sekarang : SUSHI! :)) Dan maunya sushi otentik banget.. yang mentah, dicelup shoyu sama wasabi dikit. Wes, pokoknya Jepang buanget..

- Konsumsi susu sampai sekarang pake susu UHT, dan kayaknya gak bakalan tersentuh susu formula (Yiiihaaaa!). Setiap hari minum sekitar 500 cc susu UHT.

- Sejak umur 3 tahun 2 bulan sudah sekolah di Kelompok Bermain (KB) Komimo / Si Komo Children Centre Jl. Limau, Kebayoran Baru. Sekarang sudah naik ke kelas Kelompok Bermain Besar (KBB). Nanti bulan Juli, Ken-chan jadi anak TK... :)

- Sejak sekolah, Ken-chan yang tadinya agak lambat bicara, langsung jadi lancaaaar.. malah jadi kayak keran bocor, soalnya cerewet banget :))

- Untuk anak seumur Ken-chan yang berbahasa ibu Indonesia, dirumah berkomunikasi 100% pake bahasa Indonesia dan bersekolah dengan bahasa pengantar bahasa Indonesia, penguasaan bahasa Inggrisnya si Ken-chan tergolong agak luar biasa. Ini juga di-notice sama guru sekolahnya. Ken-chan sering mengungkapkan sesuatu pake kalimat-kalimat bahasa Inggris, atau nyelipin kata-kata bahasa Inggris ditengah pembicaraan. Padahal Papa-Mamanya juga gak pernah ngajarin. Yang jelas dia banyak belajar sendiri dari TV dan film. Kemarin malem aja mamanya sempet bengong gara-gara sebelum tidur, Ken-chan ngomong gini, "Mama, a mysteri is a mysteri.." Haaaahh???!

- Bahasa Jepangnya terlupakan :)) Berhitung dia masih apal 1-10 pake nihon-go, tapi kalo disuruh lebih dari itu gak bisa. Sesekali masih nyeplos kata-kata bahasa Jepang, misalnya onaka peko-peko, sugoii, oishii, umai, tanoshii. Yang jelas masih tetep hobi nonton Okaasan to isho sama Phytagora Switch di NHK.

- Di kelas, Ken-chan dapet privillage boleh mundar-mandir. Karena memang berdasarkan pengamatan guru-guru dan psikolog sekolah, Ken-chan memang anak yang gak bisa diem dan tipe belajarnya kinetis. Kalo gurunya lagi menerangkan sesuatu, dia suka asik sendiri main kesana-kesini. Tapi ternyata apa yang diterangin gurunya tetep nyantol di kepalanya, soalnya kalo ditanya dia bisa jawab :))

- Berdasarkan penilaian guru-guru dan psikolog sekolah, kecerdasan Ken-chan termasuk diatas rata-rata, daya tangkap dan daya ingatnya baik. Alhamdulillah...

- Ternyata Ken-chan anak yang observant. Karena kalau disuruh menceritakan atau membuat sesuatu, dia inget sampai detail-detailnya.

- Sudah sadar pergaulan :) Temennya udah banyak, malah udah mulai ngincer-ngincer temen cewek yang cantik... ampyuuun...

- Sudah dua tahun belakangan ini mainan favoritnya adalah lego. Dia sudah bisa bikin berbagai bentuk pake lego, tapi yang paling dia suka bikin robot, pesawat dan mobil.

- Suka banget buku. Kalo ke mall, tempat yang wajib dikunjungi adalah toko buku. Koleksi buku ceritanya udah lumayan banyak. Kebiasaannya dia kalo mau tidur juga harus baca buku dulu, sampe akhirnya ketiduran.

- Udah gak suka nggambar di kertas lagi, tapi sekarang beralih nggambar pake Macbook Papa. Ken-chan udah lihai bikin2 rumah pake program Sketch-Up. Mau jadi arsitek juga kali, kayak Papa..

- Suka banget gerecokkin mamanya di dapur.

- Hobi sekali main computer game.

- Suka sekali sama segala sesuatu yang berhubungan sama dinosaurus.

- Kasanah musiknya makin luas lagi. Gak cuma pop sama rock, tapi juga suka klasik, opera sama lagu oldies. Belakangan ini dia lagi suka Red Hot Chili Peppers :)

- Yang tadinya hobi bersih-bersih, sekarang hobi berantakkin...

- Mulai penakut. Yang tadinya berani sendirian di kamar, sekarang udah gak berani lagi..

- Pertama kali trip perjalanan darat jarak jauh, dan Ken-chan terbukti tahan banting :)

- Berjaya di darat, tapi keok di air :)) Makanya selain ikut kelas renang di sekolah, Ken-chan juga rajin dibawa berenang sama Papa-nya.

- Belakangan ini lagi masuk fase egosentris. Mulai suka membangkang, keras kepala dan kalo dinasehatin suka pura-pura gak denger. Papa-Mamanya lagi nabung stok sabar banyak-banyak, biar bisa mengarahkan Ken-chan dengan baik. Amiiiiiin...

- Nah kalo yang ini PR banget buat Papa-Mamanya : Ken-chan minta ade... hahahahhaha!

Hmmmm... apalagi yaaaa? Banyak sih, sampe gak inget. Pada dasarnya, Ken-chan berkembang jadi anak yang lincah (banget! sampe kayak singgat), daya tahan tubuhnya tergolong baik, aktif, nggak takut sama orang asing, nggak pemalu, nggak cengeng, emosinya cenderung terkendali. Empatinya juga baik. All in all, Ken-chan tumbuh sesuai dengan harapan kami orang tuanya. Ini anugrah, sekaligus PR buat kami.. supaya kedepannya Ken-chan bisa berkembang lebih baik dan tetap jadi kebanggan kami :)


Thursday, May 21, 2009

Mencari Sekolah

Kalo ini cerita tentang pengalaman saya cari sekolah buat Ken-kun.. yang ternyata bukan perkara gampang! Ada tiga pertimbangan utamanya:

1. Lokasi. Kami cari sekolah yang sedekat mungkin dari rumah. Kasian kalau sekecil begini harus sekolah di tempat yang jauh, nanti udah keburu capek duluan di jalan.

2. Bahasa pengantar. Kami cari sekolah berbahasa pengantar Bahasa Indonesia. Karena pernah ada latar belakang bilingual, Ken-kun jadi agak lambat kemampuan bicaranya. Pendeknya, seperti mengalami 'kebingungan berbahasa'. Kami gak pengen bikin dia tambah bingung dengan memasukkan dia ke sekolah berbahasa Inggris.

3. Biaya. Sudah jelas kami cari sekolah sebagus mungkin dengan biaya seminim mungkin (hehehe, gak mungkin banget yak.. ). Yah paling tidak, terjangkau lah..

Pertimbangan nomer tiga paling bikin pusing, tentunya. Kami dapat banyak referensi pre-school, tapi kok biaya-nya sangat tidak masuk akal. Di salah satu preschool yang kami datangi, uang pangkalnya dua kali lipat dari biaya kuliah mama-nya Ken-chan mulai dari semester pertama sampai lulus! Saya dan bapaknya si Ken jadi penasaran, apa sih yang diajarin.. kok bayarnya bisa berjuta-juta gitu??

Karena penasaran itulah, si Ken-chan dibawa trial ke beberapa sekolah. Semuanya berlokasi di seputaran Kebayoran Baru, area tempat tinggal kami. Dari segi bangunan sekolah dan fasilitas bermain, semuanya kinclong! Mainannya banyak, kelas ber-AC dan malah ada yang dilengkapi dgn kolam renang. Tapi dari segi kurikulum pelajaran, ternyata semuanya biasa aja. Nggak ada yang istimewa. Nggak jauh-jauh dari mewarnai, menggunting, menempel, mengenal huruf dan warna, menyanyi.. ya seputar itulah. Komposisi antara belajar di dalam kelas dengan diluar kelas (saat anak menggunakan fasilitas bermain yang kinclong-kinclong itu) ternyata juga jauh lebih banyak di dalam kelas. Daaaan... hampir semua memakai bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar.

Dari pengalaman trial sana-sini itu, kami lantas mengambil kesimpulan pribadi bahwa banyak preschool di Jakarta yang overrated and overpriced. Hal-hal yang diajarkan di sekolah-sekolah itu sebenarnya bisa dipelajari sambil bermain dirumah sendiri. Toh mama-nya Ken-chan ibu rumah tangga, punya banyak waktu untuk ngajarin Ken-chan ini dan itu, dan papa-nya Ken-chan profesinya pendidik. Bukan sombong bukan congkak, tapi sebelum masuk sekolah, si Ken-chan antara lain sudah bisa ini:
- bisa mengidentifikasi huruf dari A sampai Z
- bisa berhitung dari 1-20 dalam Bahasa Indonesia dan 1-13 dalam Bahasa Inggris dan 1-10 dalam bahasa Jepang
- mengenal semua warna primer dan mulai menguasai warna-warna sekunder
- bisa bikin sendiri beberapa bentuk origami sederhana
- mewarnai walaupun masih berantakan, tapi sudah belajar mengenal batas bidang
- sudah lihai pengoperasian sederhana komputer dan main game. Game keluaran Nicklodeon seperti Diego, Dora, Blues Clues, The Bakcyardigans sudah bolak-balik tamat. Kalau dia mau main komputer, dia nyalain sendiri.. mulai dari pencet tombol travo, nyalain komputer, buka file game, main dan kalo udah selesai komputerya dia matikan sendiri.
- bisa menerapkan kemandirian dan disiplin sederhana.. misalnya mau masuk rumah copot sepatu dan sepatu disimpan ditempatnya, makan sendiri, ambil minum sendiri, cuci tangan sendiri.
Belajarnya dimana? Dirumah... sama Mama-Papa :)

Dari semua yang bisa ter-cover dirumah, hanya satu yang kami akui memang tidak bisa terakomodir: sosialisasi! Ken-kun jelas butuh teman seusia. Jaman sekarang di Jakarta mana ada model 'main sama anak tetangga'. Tapi itupun gak membuat kami lantas jadi terburu-buru masukkin Ken-chan ke sekolah. Selagi Ken-chan masih umur 2 tahun dan pola bermainnya masih individual (bermain sendiri), kami nggak buru-buru masukkin Ken-chan ke sekolah. Sebaliknya, kami pilih homeschooling.. mendidik Ken-chan sendiri dirumah. Setelah si Ken umurnya 3 tahun dan pola bermainnya sudah beralih ke pola paralel, barulah kami merasa perlu menyediakan sarana bersosialisasi untuk Ken-chan.

Untungnya, sebulan setelah Ken-chan ulang tahun yang ke-3, kami berhasil menemukan KB/TK Kreatif Komimo (Si Komo Children Center), pra-sekolah yang alhamdulillah bisa memenuhi tiga syarat tadi. Lokasinya dekat dari rumah (5 menit naik mobil), berbahasa pengantar Bahasa Indonesia dan biayanya tergolong 'masuk akal'. Dari segi bangunan dan fasilitas bermain memang kalah kinclong dari sekolah-sekolah mahal, tapi metode pengajaran dan kurikulum-nya cukup memenuhi ekspektasi kami. Sebulan dua kali ada acara diluar sekolah dan school trip. Walaupun sekolah ini tidak dilengkapi kolam renang, tapi sebulan sekali ada acara berenang bersama yang biayanya sudah termasuk dalam uang sekolah.



Salah satu yang menyenangkan adalah di sekolah ini diajarkan lagu anak-anak berbahasa Indonesia seperti Naik Kereta Api, Lihat Kebunku, Pohon Jambu.... lagu-lagu yang memang sepantasnya dinyanyikan anak kecil. Prihatin kan, liat anak singkong pada nyanyi Madu Tiga-nya Dhani? Ckckckck....

Sekarang, resminya sudah tiga bulan Ken-chan bersekolah :) Masuknya memang termasuk 'telat', soalnya teman2-nya sudah masuk sejak umur 2 tahun. Tapi walaupun begitu, dia cukup bikin orang tuanya bangga karena ternyata, walaupun dia 'produk homeschooling', kemampuannya nggak ketinggalan dari anak-anak lain. Kemampuan berbicaranya gimana? Walaah.... baru sebulan sekolah disitu, si Ken-kun alhamdulillah udah langsung lancar ngomongnya.



Dari pengalaman ini kami ingin berbagi, buat bapak-bapak dan ibu-ibu yang lagi cari sekolah untuk anaknya, supaya nggak 'silau' sama duit. Sekolah mahal dengan fasilitas mewah belum tentu menjamin anaknya pasti jadi super pinter loh :) Bagaimanapun peran pendidikan dan perhatian dari orang tua tetap nomer satu. Mengajari anak sendiri dirumah justru lebih efektif... dan gratis!

Friday, May 15, 2009

Ken Sekolah... !

Sudah lama sekali ya blog-nya si Ken-kun tidak ter-update... :D Banyak hal yang bikin mama-nya Ken males update, salah satunya kamera yang rusak. Padahal kan gak asik cerita kalo gak ada visualisasi-nya, ya kan? Tapi sekarang sedang menata hati biar gak males lagi kok...

Dari si Ken-kun sendiri udah banyak banget ceritanya.. Dia tambah besar, tambah tinggi dan alhamdulillah tambah pinter, walaupun tambah nakal juga. Dia sekarang tambah cerewet, perbendaharaan katanya makin banyak, dan mulai seneng nyanyi. Lagu anak-anak yang dia hafal makin banyak. Soalnya.... Ken-kun sekarang udah sekolah :)



Iya, sejak akhir Februari 2009 kemarin, Ken-kun officially bersekolah di Kelompok Bermain (KB) Komimo / Si Komo Children Center, asuhan kak Seto. Sekolahnya deket dari rumah, jadi gak nyusahin. Pencarian sekolah buat Ken-kun lumayan lama tuh, ceritanya nanti ya.. di postingan selanjutnya.

Si Ken-kun masuk Kelompok Bermain Kecil (KBK) sesuai umurnya. Sekolahnya seminggu tiga kali, hari Senin-Rabu-Jumat jam 10.30 sampai 13.30. Karena pas jam makan siang, jadi setiap sekolah Ken-kun bawa obento. Sejak hari pertama sekolah, Ken-kun gak pernah ditungguin karena dia berani sendiri. Awalnya saya masih ngintip-ngintip di jendela.. tapi ngeliat si Ken-kun udah langsung happy bermain-main sama temen2 barunya, ya sudah... tenang deh. Malah sekarang si Ken yang pegang rekor di kelasnya, karena gak pernah nangis di sekolah :)

Keliatannya Ken-kun enjoy banget sama aktivitas di sekolahnya. Soalnya tiap pulang sekolah ada aja keahlian baru yang dia pamerin. Ya lagu baru, ya kata-kata baru, macem-macem lah. Tiap hari Rabu, dia selalu bawa pulang prakarya yang dia bikin sendiri di sekolah. Ada payung mini dari piring kertas bekas, lukisan busway, tiruan becak dari karton susu, kipas kertas bentuk buah-buahan, dll. Setiap kali dia nunjukkin hasil karyanya, walaahh.. mama-nya jadi orang yang paling bangga sedunia :) Sekarang semua karya-nya Ken-kun disimpen di lemari kaca, buat gallery..

Kebetulan juga sekolahnya Ken-kun punya agenda kegiatan yang cukup padat dan bervariasi. Sebulan sekali ada jadwal berenang di Citos, periksa kesehatan dan menabung di bank (anak2 itu dateng sendiri loh ke bank, trus nabung.. lucu ya..). Selain itu juga ada jadwal school trip bulanan, dan hari Kartini kemarin Ken-kun ikutan manggung di pertunjukkan sekolah di Blok M Square. Pokoknya pengalaman hidupnya Ken-kun jadi tambah banyak banget deh..



Yang paling bikin mama-nya seneng, sejak sekolah Ken-kun makannya jadi banyaaaak, hahaha..
Mungkin karena di sekolah ada acara makan bersama, dan dia liat temen-temennya makan.. jadinya dia ikutan nafsu makan. Jatah obento-nya tiap hari selalu habis, dan malah beberapa kali dia ngabisin makanan temennya, hahahaha... Sampai dirumah pun dia selalu minta makan nasi lagi. Hebat Ken-kun!

Friday, September 19, 2008

Transformed!

Ada yang baru dari Ken-kun.
SEKARANG KEPALANYA BOTAK!!!!

Iyah, gundul licin plontos. Setelah satu setengah tahun gak pernah dicukur, kalaupun potong rambut paling-paling cuma ngerapiin poni aja.

Sebenernya cukurnya bertahap, gak langsung diplontos. Jadi minggu lalu critanya Ken-kun liat Mama-nya lagi cukur rambut Papa pake electric shaver. Biasanya kalo ditanya, Ken mau ikut dicukur nggak, pasti dia langsung ogah. Lah kok ini tumben-tumbenan langsung mau. Ya udah, buru-buru si Ken-kun dicukur sebelum dia berubah pikiran. Tapi enggak dicukur botak.. ini masih disisain sekitar 2 senti. (Btw, seneng deh nyukur rambutnya si Ken.. soalnya tebel tapi alus. Lah kalo rambut Papa-nyah... udah tebel, banyak, batang rambutnya gede-gede. Sampe shaver-nya sempet ngadat gak kuat nanjak).

Nah.. kira-kira empat hari kemudian, terjadilah tragedi...!
Dasar si Ken suka iseng dan matanya tajem banget, dia liat shaver-nya ada di atas rak kamar mandi. Diem-diem dia manjat keatas kloset, trus diambil deh itu shaver. Nggak cuma itu.. dengan inisiatif sendiri, shavernya dinyalain dan... dia nyukur rambutnya sendiri!!!

Kejadiannya cuman sebentar sih, karena langsung ketauan. Alhamdulillah cara dia pegang shaver dan cara dia nyukur rambutnya kok ya bener, jadi kepalanya gak luka. Tapi rambutnya udah sempet kecukur, mana dia setel di ukuran yang paling pendek pula. Hasilanya: pitak melintang diatas jidat. Mau didiemin aja biar kayak gaya cukuran anak sekarang, tapi kok ini gak ada gaya-gayanya blas. Malah kayak Gogon gitu. Jadi ya sudahlah, terpaksa diplontosin sekalian.

Beginilah transformasi si Ken-kun:

Dari gondrong jadul berponi model Changcuter....




Berubah (sejenak) jadi cepak...




Dan sekarang Botaxxxxx!!!!!





Biar botak pokoknya ganteng!

Wednesday, September 10, 2008

Tokyo Disney Tidbits

Sekedar sharing ajah buat para orang tua yang mau bawa anak-anak tercintah ke Tokyo Disney, terutama yang anaknya masih kecil-kecil seumuran Ken-chan (bawah dua tahun). Ini berdasarkan pengalaman pribadi... sapa tau bisa berguna buat yang lain yah :)

* Kita sering denger orang bilang ke Disneyland gak cukup sehari. Aaaah masa siiiih, hehehe... Kalo menurut saya sehari cukup koooook.... Yang bikin gak cukup itu karena kelamaan ngantri. Makanya... sebisa mungkin perginya jangan weekend atau hari libur, untuk menghindari pengantrian (yang kalo pas lagi rame banget, di setiap atraksi bisa ngantri 45 menit lebih). Kasian kan kalo anak sekecil gitu disuruh ikut ngantri. Selain buang waktu, ngantri juga buang uang.. padahal harga tiket masuk Tokyo Disney termasuk mahal.

* Tentang lokasinya,.... walaupun namanya Tokyo Disney, tapi sebenernya letaknya BUKAN di Tokyo. Area Disney itu letaknya di prefektur Chiba, disebelah timur Tokyo. Untuk menuju ke Tokyo Disney naik kereta api, bisa naik kereta JR Musashino atau Keio line, turunnya di stasiun Maihama.
- Kalo mau ke Tokyo Disneyland, keluar dari stasiun JR Maihama, trus tinggal jalan aja ke arah kanan... sampe deeeh....
- Kalo mau ke Tokyo DisneySea, keluar dari stasiun JR Maihama mesti pindah ke Resort Gateway Station, trus naik kereta Disney Resort Line, trus turunnya di Tokyo DisneySea Station.

* Bagi yang anaknya masih perlu pake kereta bayi (stroller), saya rekomen untuk bawa strollernya. Berguna banget deh! Area Disney itu kan luaaaas, jadi bawa stroller is a must. Biar anaknya gak kecapean juga, dan kalo ngantuk bisa tidur di stroller. Dan bawa-bawa stroller sama sekali gak merepotkan. Kalo mau naik ride, gak usah bingung stroller-nya ditaro dimana. Baca deh di postingan sebelumnya tentang trip kita ke Tokyo Disney, di bagian Fantasyland... udah saya jelasin kok disitu. Kalau seandainya terlanjur gak bawa stroller, bisa nyewa juga kok... kalo gak salah harganya 700 yen.

* Tentang makanan... wah gak usah kuatir. Banyak banget pilihan makanan di dalam area Tokyo Disney. Tinggal milih... mulai dari booth yang jual fast food dan cemilan seperti burger atau bagels, sampai restoran sitting dinner yang sambil nonton show dan untuk makan disitu aja kudu reserved dulu. Untuk lebih lengkapnya bisa diliat list-nya disini.

* Kalo mau ke Tokyo Disney tapi gak pengen masuk ke dalem, cuma mau liat-liat aja, bisa kok... Di depan gate Tokyo Disneyland ada Disney spacious gift shop Bon Voyage dan bisa beli-beli suvenir disitu tanpa beli tiket masuk.




Atau bisa juga nyoba naik kereta Disney Resort Line ngelilingin Disney Resort Area. Keretanya lucu lhoooooo... serba Mickey Mouse. Mulai dari moncong kereta, jendela sampe handle grip-nya berbentuk kepala dan kuping Mickey. Di dalamnya juga banyak pajangan suvenir karakter Disney. Dari kereta ini bisa ngeliat area Disneyland, DisneySea, Disney Ambassador Hotel, Mira Costa Hotel dan hotel-hotel lain di area Disney Resort.





Selain itu juga ada mall besar Ikspiari yang bagus deeh... karena semi outdoor dan banyak area terbuka. Ikspiari ini salah satu date spot dan tempat ngeceng yang lagi hip di Tokyo-Chiba.

Hokeh... buat yang mau kesini, slamat bersenang-senang yaaaaaa........ tanoshinde kudasai :)