Thursday, January 12, 2006

The birth

26 December 2005

- jam 16.00 JST

Beberapa suster mulai masuk ke ruangan bersalin untuk mulai siap-siap. Karena ngeliat ruangan sudah 'disetting' untuk persiapan bayi lahir, saya mendadak seperti dapet suntikan tenaga. Saya jadi semangat banget pengen ketemu bayi saya. Entah dapet kekuatan dari mana, pokoknya saya tiba-tiba jadi giras. Malah saya kayak membabi-buta gitu ngejannya... soalnya saya paksain ngeden sampe panjaaaaaang banget.

Suami saya sendiri malah panik ngeliat saya ngejannya kalap gitu. Dia sampe nyuruh-nyuruh berhenti ngejan. "Udaaah..!! Udaaahhh!!! Jangan panjang-panjang... nanti gigi kamu putus!!!" Apaaaa siiiiiiiiiiihhhhhhh..............

Setengah jam kemudian, akhirnya Ito-sensei dateng juga. Sensei meriksa pembukaan saya, dan katanya saat itu saya udah pembukaan penuh. Dan mulailah detik-detik yang seru itu....

Dengan arahan dari Ito-sensei dan bidan Yoshida, saya ngejan sekuat tenaga. Hidung saya dipasangin selang oksigen supaya napas saya bisa lancar dan bisa ngejan yang kuat. Suster-suster yang lain juga ada yang ikutan sibuk bantuin suami saya ngelap keringet, ada juga yang ikutan atur nafas bareng saya. Fiih..fiiih..fuuuuuuuuuhhhhh.... Fiih..fiih...fuuuuuuuuuhhhhh......


- Jam 17.15 JST

Akhirnyaaaa… setelah ngejan dengan segala gaya,.. bayi saya lahir juga. Alhamdulillaaaah……:).

Sejujurnya saya sempet bingung, ini udah lahir apa belum ya? Soalnya ternyata waktu bayi keluar, rasanya sama sekali gak seperti yang saya bayangin sebelumnya. Rasanya lucu.. seperti ada yang licin-licin keluar dari rahim saya. Malah saya sempet mikir, "Lho.. kok kayak ada ikan?" Abis rasanya licin grendul-grendul gitu. Dan begitu seluruh badannya udah keluar, blesssssss…….. semua rasa sakit gak karu-karuan yang 5 hari ini saya rasain langsung ilang, blas! Bener-bener keajaiban!!

Suami saya sendiri ada dimana? Huehehe... begitu bayinya lahir, dia langsung sibuk jeprat-jepret fotoin anaknya dari segala sudut. Bayi saya sendiri baru nangis setelah sekian detik menghirup udara dunia. Wuaaaaaaah, nangisnya kenceng bangeeet…!!! Diiringi seruan “Omedetou…” dari dokter, bidan dan suster yang ada, bayi saya dibawa ke depan saya. Dan anehnya, dia langsung berhenti nangis.. dan matanya langsung membulat ngeliatin saya. Pinternyaaaa, dia udah ngenalin mamahnya !!



lagi disedot cairan di hidungnya




huwaaaaaaa..... nangisnya kenceeeeeeeeng.......


Sementara bayi saya dibawa sama suster untuk dibersihin, saya masih ‘diberesin’ juga sama Ito-sensei. Saya disuruh ngejan sekali lagi untuk ngeluarin tali pusar, tapi ini mah gak ada sakit-sakitnya. Setelah itu saya mesti dijahit dikit…

Setelah proses kelahiran selesai, suster dan bidan yang tugas hari itu pada berbondong-bondong masuk ke kamar bersalin. Semuanya pada dateng ngucapin selamat. Saking banyaknya, kamar jadi ruameeeeeeee banget.. berasa seleb gini! Suami saya juga sibuk disalam-salamin, kayak penganten. Kayaknya mereka pada penasaran juga bayi saya kayak gimana mukanya. Soalnya kan jarang-jarang ada pasien gaikokujin melahirkan disana.

Ito-sensei sendiri kebanjiran ucapan selamat juga. Awak rumah sakit itu pada bilang, erai (perfect). Keputusannya Ito-sensei untuk ngasih tenteki dinilai tepat. Dan setelah itu saya baru tau, kalau kasus saya ini jarang terjadi di rumah sakit itu. Rata-rata pasien disitu yang di-induksi butuh waktu yang cukup lama juga sampai akhirnya melahirkan. Paling enggak mereka ngabisin 2 botol induksi. Dan mereka juga memprediksi kalau saya bakalan melahirkan besok pagi. Makanya mereka pada kaget waktu tau sore ini juga saya udah melahirkan.

Setelah acara jahit-menjahit selesai dan saya udah ganti baju, ibu mertua saya masuk sambil gendong bayi saya. .Wuaaah, udah bersiiiih.. trus udah dipakein kimono warna putih. Lucunyaaaa! Ganteng banget deeeeh…Kata suami saya, setelah dibersihin, bayi-nya langsung di-adzanin di luar kamar.





Lantas saya langsung disuruh menyusui. Bibir bayi saya ditempelin ke puting. Dan lucunya, walaupun sebetulnya ASI saya belum keluar, tapi bayi saya udah nyedot-nyedot rakus… Kata bidan Yoshida, gak papa.. ini emang salah satu ‘terapi’ perangsang supaya ASI cepet keluar.

Setelah semuanya selesai, bidan Yoshida pamitan mau pulang. Saya juga ngucapin banyak terima kasih karena sudah dibantu. Wah, saya sama si bidan ini sampe tangis-tangisan.. terharu banget deh pokoknya...

Yaaah, akhirnyaaaaaaa....... Alhamdulillah, dengan ridho Allah dan doa dari semua orang yang saya sayangi dan menyayangi saya, bayi saya hari ini lahir dengan selamat dan sehat. Legaaaaaaa banget rasanya, semuanya bisa berjalan lancar.... :)

Dan setelah ini, kenalan sama si Kecil dulu yaaaaaaa...............

No comments: