Thursday, January 12, 2006

Post Labour

Tentang Kamarnya.......

Setelah selesai melahirkan, saya dipindah ke kamar rawat inap khusus di bangsal bersalin. Sesuai peraturan di Jepang, saya bakalan tinggal di sini sampai 7 hari sesudah melahirkan. Kalo seandainya melahirkannya operasi, harus lebih lama lagi stay dirumah sakit. Mungkin sekitar 10 hari. Saya sendiri stay dari tanggal 26 Desember 2005 setelah melahirkan dan dijadwalkan sampai tanggal 1 January 2006.

Di rumah sakit tempat saya melahirkan ini cuma ada dua kelas; kelas standar & kelas gak standar (hehehee... abis gak ada sebutan khususnya siy). Kalo kelas standar, satu kamar yang cukup luas diisi sama 4 orang. Ada satu toilet dan wastafel untuk dipake bareng, trus ada lemari besar untuk nyimpen koper. Masing-masing orang dikasih bilik tersendiri yang dipisahin sama korden. Di masing-masing bilik ada tempat tidur elektronik, lemari, lemari es dan mini plasma TV. Kalo untuk kelas yang gak standar, kamarnya lebih kecil tapi private.. cuma diisi satu orang. Harganya jelas beda... Kalo kamar yang standar, harganya sudah dihitung sama harga total biaya persalinan. Kalo pilih kamar yang gak standar, harus nambah ¥3000 per malam.

Saya sendiri pilih kamar yang standar ajah.. sayang uangnya ah. Lagian kamar yang standar ini aja udah bagus banget. Saya ditempatin di kamar #306 bilik no. 2. Alhamdulillah dapet yang pas di samping jendela besar, mana pemandangannya baguuuuuuuus banget. Dari jendela bisa keliatan gunung Fuji :) Selama tinggal di rumah sakit, gak boleh ada anggota keluarga yang ikut nginep. Suami aja gak boleh. Tapi setiap hari boleh ditemenin atau dibesuk, mulai dari jam 7 pagi sampai jam 9 malam.

Tadinya waktu mau masuk ke kamar, saya pikir kamarnya penuh.. maksudnya saya bakalan ketemu 3 orang penghuni yang lain. Ternyata... kamarnya cuman diisi satu orang. Waktu kita baru dateng, sempet kenalan... namanya Mrs. Sugisaki dan si baby Yoshi-kun. Si ibu Sugisaki umurnya jauh lebih muda dari saya, tapi udah melahirkan anak yang kedua. Buseeet.. kebalap dong kitaah! Mereka udah 6 hari disitu, dan besoknya udah mau pulang. Dalem hati saya mikir, asiiiik.... berasa private deh kamarnya! Berdoa aja deh biar gak ada pasien masuk:D

Sesuai dengan peraturan juga, malam pertama setelah melahirkan, bayi-nya masih tidur terpisah dari ibunya. Jadi saya di kamar sendiri, Ken-chan di kamar bayi-bayi. Mulai besok pagi baru si bayi akan stay 24 jam sama ibunya. Dan di malam pertama ini saya belum disuruh ngapa-ngapain, cuma dikasih makan malam trus disuruh istirahat aja. Cuman aneh deh... kok saya malah gak ngantuk ya? Badan tu rasanya segeeeeeeeeeeer banget. Sampai jam 10 malem saya belum ngantuk juga, padahal kan setelah 5 malam gak tidur, harusnya tepar banget. Aneh...

Besok paginya sekitar jam 9, ada suster dateng nganterin box yang isinya... si Ken-chan! :D Uwaaaaahhh.... udah mandiiii! Cakeb banget pake kimono putih, seragam bayi-bayi dirumah sakit ini. Saya baru nyadar kalo anak saya rambutnya jabrik... :D Box bayi-nya lantas ditempatin disebelah tempat tidur saya.

Nah, kalo mau mandi.. kamar mandi-nya ada diluar kamar. Cuma ada satu untuk dipakai semua pasien di lantai itu. Makanya kalo mau mandi harus hyoyaku (bikin appointment) dulu. Di depan kamar mandi ada kertas hyoyaku, dan dari malam sebelumnya kita udah nulis disitu, namanya siapa dan besok mau mandi jam berapa. Setiap orang dikasih waktu maksimal setengah jam untuk pakai kamar mandi. Untungnya disini budaya tertib.. jadi gak ada tuh acara main serobot giliran atau melanggar batas waktu. Semua sesuai dengan hyoyaku yang ditulis sendiri.




Pelajaran Ngurus Bayi


Sehari setelah melahirkan, bidan Yoshida dateng ke kamar saya untuk ngasih pelajaran tentang ngurusin bayi. Pertama, karena selama dirumah sakit si bayi bakalan tidur sama ibunya 24 jam, jadi saya sudah diharuskan untuk bisa ngurus bayi saya sendiri. Kedua, ya sesudah keluar dari rumah sakit tetep harus ngurus bayi dooong... Mengingat di Jepang gak ada yang namanya pembantu-pembantuan, baby sitter-baby sitter-an, semua ibu ngurus anaknya sendiri, jadi setiap ibu yang baru melahirkan pasti dapet pelajaran seperti ini dirumah sakit. Saya sendiri seneng banget dapet pelajaran kayak gini. Ya soalnya di Jepang kan saya hidupnya cuman berdua aja sama go-shujin. Gak ada keluarga atau sodara. Jadi nanti setelah keluar dari rumah sakit, saya gak bakalan panik ngurusin Ken-chan.

Yang pertama pelajaran ganti popok. Ada standar dan prosedur khusus yang berlaku disitu. Yang dipakai sama bayi-bayi disitu adalah popok kain dan celana waterproof. Di bawah box bayi ada kotak yang isinya setumpuk popok kain bersih, beberapa celana waterproof dan sekotak oshiri-fuki (baby wipes). Kalau pipis atau pupup, popoknya dibuka, trus pantat dan kelamin bayi dibersihin pakai oshiri-fuki sampai bersih, setelah itu dipakein popok dan celana baru. Popok dan celana yang kotor gak boleh bececeran, harus dikumpulin di keranjang khusus wadah popok yang ada di depan toilet. Setiap pagi ada petugas yang ngambil popok kotor dan nganterin supply popok dan celana bersih yang baru.

Oshiri-fuki juga gak boleh dibuang sembarangan. Walaupun disamping masing-masing tempat tidur ada keranjang sampah, tapi oshiri-fuki gak boleh dibuang disitu. Harus dibuang di keranjang sampah khusus oshiri-fuki di depan toilet juga. Trus setiap kali selesai ganti popok, si ibu harus cuci tangan sampai bersih, baru pegang bayinya lagi. Semuanya diatur seperti itu untuk menjaga kebersihan. Namanya juga bayi masih merah, masih rentan. Kalo kena penyakit sekecil itu kan kasiaaan....

Ganti popoknya sendiri sih gak terlalu susah. Soalnya si Ken-chan itu kalau pupup atau pipis, dia cuma nangis karena ngerasa gak enak aja... basah-basah gitu kali. Begitu popoknya dibuka, dia langsung diem.. dan gak usrek selama diganti popoknya. Cuman yang rada ribet justru karena dia pake kimono :D Kimono-nya itu berlapis, dan ini sih karena saya-nya aja yang gak biasa sama kimono.. jadi ngerasa ribet. Kalo ibu-ibu Jepang yang lain sih kayaknya udah paham cara pakenya.

Pelajaran ganti-ganti popok begini bukan cuman buat saya, tapi juga berlaku buat bapaknya Ken-chan. Karena kalo common-nya di Jepang sini, laki-laki juga ikut ngurus bayi. Jadi waktu go-shujin udah dateng, bidannya ngulang lagi pelajaran ganti popok buat dia.

Trus di box tempat tidurnya Ken-chan ada papan yang isinya 'Report Pupup dan Pipis Harian'. Setiap kali Ken-chan pupup atau pipis, harus selalu dicatet jam-nya. Dan kalau udah mau ganti hari, harus dibikin rekapitulasi.. sepanjang hari itu dia berapa kali pipis dan berapa kali pupup. Buat apa sih dicatet-catetin gini? Sabaaaar..... penjelasannya ada dibawah kok. Baca aja terus...



Pelajaran Breastfeeding

Pelajaran kedua adalah pelajaran menyusui. Karena saya memang niat sebisa mungkin mau ngasih ASI eksklusif, jadi saya nyimak pelajaran ini baik-baik. Kalo pelajaran yang ini sih, buat saya doang... bapaknya gak usah ikutan. Emangnya bisa nyusuin... :D

Menurut bidannya, kemampuan bayi menenggak air susu sekarang ini adalah sekitar 5-10 menit, dan kemampuan ini nantinya bakalan meningkat seiring dengan pertumbuhan dan bertambahnya usia bayi. Jadi setiap kali Ken-chan nangis minta susu, saya disuruh menyusui 5 menit sebelah kanan dan 5 menit sebelah kiri. Kalo setelah itu Ken-chan masih nangis, baru deh saya boleh menghubungi nurse station untuk minta susu botol. Sebelum mulai menyusui, saya juga diharuskan membersihkan daerah puting pakai wet tissue khusus dari rumah sakit.

Memang ASI ternyata gak langsung keluar ya.. malah kalo saya awalnya rada susah keluarnya. Tapi saya di-encourage terus sama suster-suster dan bidan-bidan disitu. Pokoknya tiap kali Ken-chan nangis, saya harus berusaha menyusui dulu, gak boleh langsung minta susu. Karena dengan sering dihisap, justru merangsang ASI supaya lebih cepat dan lancar keluar. Selama ASI belum lancar keluar, secara periodik ada suster atau bidan yang masuk ke kamar saya, trus bantuin saya ngurut-ngurut payudara. Saya juga pake 'doping' minum kaplet Lancar ASI yang dibawain ibu mertua saya dari Jakarta (walaupun minumnya diem-diem, soalnya gak yakin obat seperti ini dibolehin sama pihak rumah sakit). Alhamdulillah akhirnya hari ketiga baru deh.. ASI saya lancar keluar.

Sehari setelah melahirkan, saya dapet bocoran dari suster kalo si Ken-chan waktu masih di kamar bayi dapet nick-name Kuishinbo (rakus), soalnya minumnya buanyaak banget. Udah dikasih susu, masih laper.. sampe mesti 'disumpel' pake glukosa biar anteng. Ternyata... emang iyaaa!!! Nyusunya kalap... :D Saya juga dikasih kertas report tentang minumnya si Ken. Saya harus selalu nyatet si Ken setiap hari minum ASI berapa kali. Kalau pake tambahan susu botol, harus dicatet juga berapa kali dan jumlahnya berapa banyak. Tapi setelah ASI saya keluar lancar, saya udah gak perlu minta asupan susu botol dari nurse station lagi. Dan di hari ke-5, saya setop minum kaplet Lancar ASI-nya. Gara-garanya bengkak kepenuhan, terus saya jadi rada demam. Ternyata setelah gak minum doping lagi, Alhamdulillah produksi ASI-nya gak menurun tuh... :)

Kadang-kadang ada suster atau bidan senior yang masuk ke kamar saya sewaktu saya lagi nyusuin. Trus mereka ngajarin berbagai posisi menyusui. Pokoknya intinya sewaktu menyusui, posisinya harus nyaman baik buat ibu maupun si bayi. Jangan sampai ibunya pegel atau bayinya kegencet. Lantas kalau acara menyusui udah selesai, kita gak boleh lupa untuk burping. Bayinya digendong posisi tegak, trus punggungnya ditepuk-tepuk pelan-pelan sampai gelege'an. Ini penting biar bayi gak keselek air susu.

Ken-chan sih kalo burping gak pernah lama. Baru ditepuk-tepuk sebentar udah langsung bunyi 'gloooookkkk' gitu.. Trus kalo susunya udah turun, langsung deh dia bobo pulessss.......





Pelajaran Mandi

Pelajaran Mandi ini diadain dua tahap. Tahap yang pertama, orangtuanya disuruh ngeliat waktu bayinya dimandiin, sambil diajarin cara-caranya. Tahap kedua, giliran orangtuanya yang harus mandiin sendiri bayinya. Sama kayak pelajaran ganti popok, pelajaran mandi ini juga berlaku buat saya dan go-shujin. Tahap-tahap acara mandi sengaja difotoin step-by-step sama go-shujin, biar kalo udah sampe rumah nanti gak lupa..

Sebelum mandi, kita diharuskan nyiapin peralatan dan perlengkapan yang dipake untuk mandiin bayi. Maksudnya biar bayi-nya gak perlu dalam keadaan 'tanpa busana' kelamaan. Apalagi musim dingin begini... kasian nanti, kedinginan. Mandi-nya sendiri gak disarankan di dalam bathtub, soalnya bayinya masih terlalu kecil. Bahaya kalo kecemplung. Disarankan pake ember mandi kecil, boleh juga mandi di wastafel atau sink dapur. Huehehehehe.... jangan heran, di Jepang mah udah biasa bayi kecil mandi di bak cucian piring, karena rata-rata rumah di Jepang kan kecil-kecil.

Air untuk mandi juga harus disiapin terlebih dulu dengan baik. Suhu-nya mesti pas. Jangan kepanasan, jangan kedinginan. Buat musim dingin kayak begini, suhu air yang pas buat mandiin bayi adalah 40 derajat C. Kalau musim panas, diturunin jadi 36 derajat C. Kalau bayi masih terlalu kecil, kadang suka kerepotan megangin badan bayi sewaktu mandi. Jadi disarankan jangan pakai sabun batangan dulu, tapi pakai sabun cair yang dicampur sama air mandi.

Kalo semua udah siap, ayo kita mulai mandiiiii!!!

- Pertama-tama, bayi direbahin.. trus dibuka baju dan popoknya. Buka popoknya sambil ditahan pas bagian kelamin, jadi kalo pas si bayi lagi pipis enggak muncrat.
Kalo ternyata bayi pas pupup atau pipis, sekalian dibersihin dulu biar gak ngotorin air mandi. Buka baju bayi, terutama ngelepas bagian lengannya, mesti pelan-pelan. Jangan sampe bayi-nya salah urat.





- Setelah bajunya dilepas semua, sekalian ditimbang.. tapi kalo ini sih gak wajib, pas lagi dirumah sakit aja. Ken-chan beratnya naik 15 ons tuh... ampuuun, baru juga umur 3 hari :D




- Bagian depan badan bayi ditutup pakai sapu tangan katun yang lembut. Ini fungsinya supaya sewaktu lagi direndam air, bagian depan badannya gak kedinginan.



- Bayinya diangkat.. siap-siap dibawa ke bak mandi. Saya diajarin posisi ngangkat bayi seperti ini; satu tangan menyangga leher dan punggung bayi, satu tangannya lagi megang salah satu paha dan pantat bayi.

Megangnya harus cukup kuat, tapi jangan sampe menyakiti bayi. Dengan cara begini, walaupun badannya licin kena air, badan bayi gak akan terlepas atau jatuh.


- Sambil tangan ibunya tetep menyangga leher dan punggung bayi, mulai dicelupin kedalam bak dari kaki sampai sebatas leher. Kata bidan yang ngajarin, pada dasarnya bayi tuh senang mandi. Jadi dia pasti suka dimandiin. Dan emang bener.. tadinya waktu dibuka bajunya kan Ken-chan ribut nangis, tapi begitu badannya kena air, dia langsung diem... asoy masoy..





- Yang dibersihin pertama kali adalah muka, pakai kapas atau handuk yang udah dibasahin air sabun. Titik-titik penting yang harus dibersihkan dengan baik adalah daerah sekitar mata dan mulut. Di mata karena bayi kecil masih sering keluar air mata, trus di mulut karena sering kena cipratan susu.





- Kalo muka udah beres, sekarang keramaaas.... Supaya air gak masuk ke kuping, jari saya nekuk daun teliga Ken-chan pelan-pelan kayak difoto tuh... asal gak diteken keras-keras sih gak sakit..




Lantas kepalanya dibasuh sampai bersih. Saya mesti hati-hati juga supaya jangan sampai kena mata. Kalo masih sekecil gini sih belum perlu pakai shampoo. Pakai air sabun juga udah cukup. Dan jangan menggosok kepala bayi.. soalnya kepalanya tuh masih lembuuuuuuuut banget. Cukup diusap-usap aja.





- Sekarang bersihin badan bagian depan. Sapu tangannya diangkat, trus badan bayi dibasuh dan digosok pelan-pelan. Jangan lupa membersihkan daerah-daerah yang banyak lipatannya.


Mesti hati-hati juga sama bagian pusar yang belum puput. Gak usah digosok, cukup dibasuh air aja..



- Nah, sekarang bersihin bagian kaki. Ini juga kan banyak lipetannya.. jadi digosok yang bener.




- Pelan-pelan posisi bayi dibalik supaya agak tengkurep, sambil disanggah pakai satu tangan seperti ini. Terus gantian badan bagian belakang yang sekarang dibersihin.





- Lantas posisi dikembalikan seperti semula, terus sekarang bersihin bagian sekitar kelamin. Dibersihin dengan baik supaya jangan sampai kena infeksi. Buat anak cowok, bagian ujung 'burungnya' ditarik atau 'dicubit-cubit' pelan-pelan beberapa kali, supaya kotoran yang ngumpet bisa terlepas. Kalo banyak 'sumbatan', nanti bisa bikin bayinya susah pipis.




- Udah bersih semuanya... jadi acara berendamnya selesai. Trus bayinya diangkat dari air dan direbahin diatas tempat tidur... trus badannya dikeringin pakai handuk besar yang lembut.



Ngomong-ngomong, mandiin bayi kalau belum biasa tuh pegeeeeeeel banget ternyata... Soalnya ditambah acara kagok dan tegang, takut bayinya tergelincir. Makanya di step ini, kalo bayi lagi dibungkus handuk, si ibu bisa istirahat sebentar ngelurusin punggung..



- Sekarang popoknya dipake... Kalo ada acara pake-pake bedak dan minyak telon, dilakukan di tahap ini.




- Terus pake baju... ini seragam wajibnya bayi-bayi dirumah sakit sini.. pake kimono putih semuanya..




- Kalau baju udah terpasang dan menutupi sebagian besar kulit, mulai acara shodoku (pembersihkan kuman). Saya dikasih satu paket perlengkapan shodoku untuk pusarnya Ken-chan yang belum puput, trus cara bersihinnya pakai cotton bud yang dikasih cairan pembersih. Lantas diusap sekeliling pusar pelan-pelaaaan banget.



Di Jepang cara bersihin pusar yang belum puput seperti ini. Gak pake kain kasa atau penutup lain seperti di Indonesia. Jadi membersihkannya sebaiknya disesuaikan sama cara yang berlaku di tempat masing-masing aja.



- Nah, udel-nya udah bersih.. sekarang kimono-nya dirapiin. Dan sesuai dengan prosedur dirumah sakit ini, setiap bayi harus dipakein sensor otomatis... biar gak diculik :). Yaaah, soalnya belakangan ini lagi rame pemberitaan bayi-bayi diculik. Makanya pemakaian sensor untuk bayi seperti ini diharuskan, disemat di kimono-nya. Sensor-nya bisa mendeteksi lokasi bayi. Kalau bayinya tiba-tiba dibawa keluar dari rumah sakit, bisa langsung terdeteksi dan alarm di nurse station dan pos keamanan langsung bunyi.




- Sekarang giliran bersihin upilnyaaa.... Idung bayi kan mungil banget, jadi sebaiknya pake baby cotton bud yang ukurannya kecil.




- Upil beres, sekarang acara gunting kuku. Saya mesti ati-ati banget ni supaya gak luka, soalnya tangan bayi kan gak bisa diem... Dan kuku bayi ternyata cepet panjang, dan bayi kan suka ucek-ucek muka. Jadi harus sering-sering digunting biar mukanya gak baret-baret.





- Terakhir... sisiran biar rapi. Naaah, udah deeeh... cakeeeb, wangi lagi!





Pelajaran Comforting the baby

Kadang-kadang bayi suka nangis yang seolah tanpa sebab. Padahal udah di-cek popoknya gak basah. Perutnya juga kenyang abis minum susu. Tapi kenapa kok masih nangis terus...

Nah saya dikasih banyak pencerahan, bahwa sebetulnya kalo bayi nangis itu pasti ada sebabnya. Bisa jadi dia kedinginan, kepanasan, ada yang sakit, atau malah cuman pengen ditemenin aja. Bayi sekecil gini kan belum bisa berkomunikasi. Jadi dia menyampaikan semua keinginannya dengan satu-satunya cara yang dia bisa: nangis. Adalah tugas orang tua untuk cari tau apa sebabnya dia nangis.

Cara-cara untuk membuat bayi merasa aman dan nyaman sih sederhana... cukup dipeluk aja. Anget kan dipeluk orang tua.. Sambil dipeluk dan digendong, punggungnya diketuk-ketuk pelan, atau pantatnya ditepuk-tepuk.

Terus kalo soal kedinginan atau kepanasan, memang suhu ruangan bayi itu harus sesuai. Selama ini saya ngeliatnya temperatur di kamar rumah sakit selalu di-set stabil di suhu 26 derajat C, jadi saya menganggap itu suhu yang pas untuk bayi. Mungkin kalau di Indonesia harus disesuaikan juga ya sama iklimnya.



Perawatan Post-Labour

Selama dirumah sakit ini, gak cuman bayi yang diperhatiin, tapi ibunya juga lah yaw. Setiap hari saya di-cek berat badannya, suhu badan dan tensi darah. Saya juga ditanya dalam sehari berapa kali pipis dan berapa kali pupup. Setiap pagi juga ada dokter yang dateng untuk meriksa, sekaligus ngecek kondisi rahim dari luar perut. Kata dokternya, rahim saya mulai menyusut.. balik ke posisi semula. Dan emang berasa sih, suka nyut-nyut kayak kontraksi gitu.. tapi jelas gak sakit.

Mengenai acara keluar-keluar darah, yaah.. wajar lah. Namanya juga abis melahirkan, pasti ada masa nifas. Dan selama dirumah sakit saya keluar darah nifasnya juga banyak banget, sampe harus berkali-kali ganti o-sampado (maternity pad). Itu aja saya pakenya yang ukuran XL, sampe kalo jalan aja rasanya kayak preman.

Dan yang di-shodoku bukan cuman Ken-chan, tapi saya juga. Tiap hari sekali saya diharuskan dateng ke nurse station untuk minta di-shodoku. Ini untuk membersihkan luka dan jahitan setelah melahirkan. Setiap kali selesai shodoku, suster-nya selalu ngasih tau perkembangannya gimana. Apakah jahitannya udah kering atau belum. Trus kalau mau, kita dikasih kaca untuk liat kondisinya gimana. Sewaktu baru aja melahirkan, Ito-sensei sempet bilang kalo mungkin shodoku saya berlangsung agak lama karena jahitannya agak banyak. Tapi ternyata di hari ke-6, suster-nya udah ngasih tanda OK. "Kirei", katanya... artinya luka jahitan saya sudah bersih dan saya gak perlu bolak-balik kerumah sakit tiap hari untuk shodoku.

Nah kalo acara makan, ya jelas tiga hari sekali dong. Pagi jam 8 sarapan, trus jam 12 makan siang. Jam 3 sore ada snack, dan jam setengah 7 malam dianter makan malam. Komposisi menu-nya diatur sama rumah sakit dan disesuaikan dengan hasil pemeriksaan si ibu. Kalo ada yang perlu diet khusus, makanannya khusus juga. Sebelum masuk rumah sakit, saya diminta ngisi daftar makanan apa aja yang dipantang, dan saya udah isi sesuai dengan ketentuan agama saya. Jadi ya selama dirumah sakit saya bisa makan dengan aman dan tenang. Menu-nya sendiri enak-enak kok... rasanya gak ngalor ngidul kayak menu rumah sakit yang selama ini saya bayangin. Dan gara-gara selama dirumah sakit saya selalu dikasih yoghurt aneka rasa tiga kali sehari, jadinya sampe sekarang saya keranjingan yoghurt dheh...

Trus ada lagi yang spesial. Berhubung waktu itu menjelang tahun baru, jadi pas tgl 31 Desember saya dapet menu khusus tahun baru yang namanya O-Sechi Ryouri. Kalo biasanya makanan dihidangkan pakai piring dan mangkok biasa, hari ini pakai jubako (Japanese lacquer box). Ini cuman ada setahun sekali pas menjelang tahun baru. Jadi rejekinya yang melahirkan pas sekarang-sekarang ini deh, bisa ngerasain makan O-Sechi dirumah sakit.



Ada hal yang bikin saya kagum banget sama suster-suster disini. Mereka memperlakukan semua bayi tuh seperti anaknya sendiri. Jadi kalo lagi gendong bayi, bisa luwes dan keliatan sayang banget... gak kayak lagi megang barang. Mungkin karena mereka bekerja sesuai dengan keahlian dan pilihan hati ya, jadinya mereka juga kalo ngeliat bayi tuh selalu senang.

Nah, kalo hal yang bikin saya merasa terharu adalah perhatian dari semua suster dan bidan ke saya. Setiap malam kalo go-shujin udah pulang, sering ada suster atau bidan yang masuk ke kamar saya, nanyain saya baik-baik aja apa enggak... ada kesulitan ngurusin Ken-chan apa enggak. Mereka juga nyuruh saya jangan segan-segan manggil suster biarpun cuma untuk ngobrol atau konsultasi. Malah pernah sekali waktu ada suster yang kuatir ngeliat muka saya yang keliatan capek dan kurang tidur, sampe dibawah mata keliatan menghitam. Trus dia nawarin untuk jagain Ken-chan di kamar bayi, dan saya disuruh tidur. Duuh.. sampe terharu deh...

Emang sih, karena sistem rooming-in (bayi dan ibu dalam satu kamar) kayak begini, apalagi dengan peraturan si ibu harus mengurus sendiri bayinya, ya ada enaknya dan ada gak enaknya juga. Enaknya, jelas bisa deket terus sama bayinya. Tapi gak enaknya... otomatis saya jadi gak bisa istirahat total. Dua hari setelah melahirkan baru saya ngerasa super capek dan super pegel banget. Bener-bener baru ngerasa efek gak tidur selama berhari-hari. Badannya juga rasanya rontok semua, kayak abis digebukkin orang sekampung. Mata rasanya lengket banget.. tapi hampir setiap 45 menit mesti loncat bangun kalo Ken-chan nangis minta susu. Belum lagi masih ditambah sama punggung yang rada-rada nyeri karena belum biasa ngangkat-ngangkat bayi dan perih-perih bekas jahitan makin kerasa kalo bangun duduk dari posisi tidur. Waaah, pokoknya rasanya perjuangan banget... Tapi saya berusaha menikmati aja, dibawa seneng aja lah. Kalo dibawa susah kan malah tambah repot. Dan untungnya setiap hari go-shujin dateng nemenin dari pagi sampai jam 9 malam. Kalo dia dateng, saya langsung disuruh tidur dan gantian dia yang jagain dan ngurusin Ken-chan. Saya baru dibangunin kalo Ken-chan minta susu aja.

Yaaah... begitulah hari-hari saya dirumah sakit. Biarpun susah, tapi menyenangkan kok.. :)



Purezento

Sebelum pulang, saya dapet banyaaak hadiah dari rumah sakit. Buat saya sendiri, dapet berkotak-kotak wet tissue untuk pembersihan pra-menyusui dan satu pak o-sampado. Buat Ken-chan, hadiahnya lebih banyak lagi. Dia dapet perlengkapan untuk shodoku tali pusarnya yang belum puput. Trus dapat susu bayi Hagurumi keluaran Morinaga sekaleng besar. Selain itu masih dapat tas kecil lucu yang isinya buku-buku tentang aneka informasi mengenai bayi. Ada juga buku diary bayi buat nulis tentang perkembangannya setiap hari, lucuuuu....

Trus..trus.. masih ada lagiii! Di hari ke-4 pas saya lagi sarapan, tiba-tiba ada suster yang masuk sambil bawa kamera. Dia permisi mau ambil foto-nya Ken-chan, yang waktu itu lagi enak-enak tidur. Saya pikir fotonya buat keperluan administrasi rumah sakit, ternyata..... buat purezento (hadiah) :)

Sesuai tradisi dirumah sakit itu, semua bayi-bayi yang lahir menjelang tahun baru dapet hadiah wine, yang dibuat tepat pada hari lahirnya. Di botol wine-nya dikasih foto dan tanggal lahirnya Ken-chan. Jadi sebagai tanda kalo wine-nya itu umurnya sama dengan umur bayi, kan katanya semakin tua semakin enak... hehehee... Tapi wine itu gak akan kita minum. Mau dipajang ajah... Waaaah, rejekinya Ken-chan nih.. untung dia lahirnya telat. Kalo seandainya jadi lahir awal December, gak bakalan dapet hadiah kayak gini deh... :D




Last Day

Di hari terakhir, bidan Yoshida dateng lagi ke kamar saya untuk konsultasi. Saya dan go-shujin bisa tanya-tanya apa aja tentang cara merawat bayi dan tindakan pertama yang mesti diambil kalo bayi sakit. Lantas saya ditunjukkin grafik-grafik dari berbagai catatan yang saya buat sebelum ini tentang Ken-chan, dan baru tau deh gunanya disuruh nyatet-nyatet itu apa. Rupanya catatan itu penting banget untuk memantau perkembangan Ken-chan. Malah kalau hasil perkembangannya dinilai kurang baik, bisa-bisa disuruh stay lebih lama lagi di rumah sakit. Oh tidaaaaaaaak.... udah kepengen bawa Ken-chan pulaaaaang.......

Perkembangannya Ken-chan sendiri Alhamdulillah bagus. Dari hasil catatan tentang berapa kali dia minum ASI dan susu botol, bisa keliatan kalo frekuensi minumnya si Ken semakin meningkat, tapi asupan susu botolnya menurun dan lama-lama hilang. Kata sensei-nya, good job! :) Dan dari grafik juga keliatan kalo kemampuan si Ken minum ASI makin meningkat. Untuk besok-besoknya saya diminta menambah waktu pemberian ASI sesuai perkembangan.

Tentang catatan berapa kali Ken pipis dan pupup juga ternyata penting banget. Di umur segitu emang bayi masih sering banget pipis dan pupup, tapi dari grafiknya bisa keliatan kalo fungsi pencernaannya semakin berfungsi dengan baik. Hasil pemeriksaan harian dan analisa grafik menyebutkan semuanya bagus dan gak perlu ada tindakan lanjutan apa-apa. Dan siangnya saya dan Ken-chan udah boleh pulang....... horeeeeeeeeeeee..........!!!

Sebelum pulang, kita sempet foto-foto dulu sama bidan Yoshida dan suster plus bidan yang lain, sekalian ngucapin terima kasih atas semua bantuannya. Trus kita dianterin sama bidan Yoshidan dan suster-suster sampe ke depan pintu lift.. terharu banget deh rasanya.

sama suster+bidan di depan nurse station


sama bidan Yoshida


Baiklah, terima kasih banyak ya semuanyaaaaa..... sampai jumpaaaaaaaaaa...........

1 comment:

Anonymous said...

Yes indeed, in some moments I can bruit about that I approve of with you, but you may be making allowance for other options.
to the article there is even now a question as you did in the downgrade issue of this beg www.google.com/ie?as_q=microsoft windows xp professional oem sp2 integrated february 2008 ?
I noticed the utter you procure not used. Or you partake of the pitch-dark methods of promotion of the resource. I suffer with a week and do necheg