Wednesday, January 11, 2006

Pre-labour: the long awaiting

18 December 2005

Sebetulnya... kalo menurut perkiraan dokter, hari ini tepat youteibi-nya. Tapi kok belom ada tanda-tanda mau lahir ya? Mules-mules dikit sih ada, tapi kayaknya bukan mules beneran.. mungkin ini Braxton hicks kali ya… Jadi sampe hari ini saya masih anteng-anteng dirumah aja...


21 December 2005

Hari ini saya dijadwalkan untuk periksa lagi. Waktu terakhir kali periksa minggu kemarin, Tachibana-sensei memang bilang, kalo pas youteibi-nya belum lahir juga, kita disuruh dateng tgl. 21 ini untuk periksa.

Menurut si sensei, jalan keluar bayinya sudah terbentuk dan mulut rahim udah mulai menipis, tapi pembukaannya belum ada. Dia juga nggak bisa memastikan kapan si bayi lahir, ya namanya juga semau bayinya kapan dia mau keluar... Tapi menurut Tachibana-sensei, kalau sampai minggu ke-41 belum lahir juga, tgl. 26 Desember 2005 jam 10 pagi saya harus masuk rumah sakit untuk diambil tindakan. Jadi sekarang saya tetep disuruh tunggu sampai saatnya tiba aja. Sabaaaar……

22 December 2005

FALSE ALARM!

Sebetulnya gak jelas juga, ini false alarm apa bukan. Pokoknya sejak Rabu tgl 21 malam hari, saya udah mulai ngerasa kontraksi yang makin lama makin sakit dan intervalnya makin rapid. Hari ini intervalnya udah tepat per 5 menit, dan durasi kontraksi berlangsung sekitar 30-40 detik. Karena dikira udah waktunya, kita langsung berangkat ke rumah sakit tengah malam, sambil bawa tas yang isinya kebutuhan selama bersalin dan nginep di rumah sakit.

Sampai di rumah sakit, saya diterima sama sanfu (bidan) yang lagi on-duty, namanya Kano-sanfu. Trus saya dibawa masuk ke kamar bersalin. Wah, langsung deg-degan aja saya masuk kesini. Masa udah mau melahirkan sekarang?

Tapi ternyata saya baru diperiksa aja. Perut saya dipasangin alat CTG untuk ngecek kontraksi dan Kano-sanfu ngecek pembukaan. Duuuuh, rasanya sakiiiit banget waktu diperiksa pembukaan. Bidan-nya aja sampe bilang “Gomenasai ne…” karena ngeliat saya kesakitan. Kata bidannya, walaupun kontraksi saya udah kuat, durasinya cukup lama dan intervalnya udah per 5 menit, ternyata pembukaannya belum ada.

Lantas saya dipindah ke jintsu shitsu (ruang kontraksi) diseberang ruang bersalin untuk istirahat sambil nunggu perkembangan. Lumayan deh disini bisa tidur biarpun sebentar-sebentar kebangun karena mesti nahan sakit. Selama berada disitu, perut saya terus dipasangin CTG.

Jam 7 pagi Sato-sensei, dokter yang tugas hari itu, dateng untuk meriksa saya. Ternyata pembukaannya tetep belum ada. Menurut Sato-sensei, kalo kondisinya kayak gini, berarti melahirkannya kemungkinan masih lama. Nah lu... saya jadi bingung deh. Lah jadi gimana dong patokannya? Setau saya (dan sesuai informasi dari rumah sakit), kalo kontraksi sudah berjalan tepat per 5 menit dengan durasi kontraksi gak kurang dari 30 detik, itu tandanya kita harus segera berangkat ke rumah sakit walaupun air ketuban belum pecah.

Dokter sama bidannya sendiri juga bingung gimana ngasih patokannya, karena kondisi saya yang seperti ini menurut mereka rada-rada langka. Akhirnya mereka menyarankan kita untuk pulang aja dulu, dan baru dateng lagi kerumah sakit kalo kontraksinya sudah per 3 menit atau air ketuban sudah pecah.

Mereka gak keberatan kalo saya pilih untuk tetep stay di rumah sakit, tapi mereka lebih menyarankan untuk pulang aja. Alasan yang mereka kemukakan tuh simpatik banget. Yang pertama adalah masalah biaya.. Kemungkinan melahirkan masih lama, jadi kalau terus-terusan nginep dirumah sakit, nanti sayang uangnya. Yang kedua, kondisi kandungan saya sehat. Jadi mereka meyakinkan saya kalo keadaan akan baik-baik aja dan sekaligus ngasi saya semangat untuk bertahan. Walaah... saya jadi terharu banget deh. Kalo seandainya ini terjadi di Indonesia, saya gak yakin bakalan ngalamin kayak gini nih...


22 – 25 December 2005

Duuuuuh, rasanya bersyukur banget deh kemaren milih pulang aja. Karena ternyata emang sampe hari ini belum lahir jugaaaaaa.....

Sementara itu kontraksi jalan terus, dengan interval per 4-5 menit dan durasinya semakin lama plus semakin sakit. Berarti ini udah 4 hari saya kontraksi terus-terusan. Jangan nanyain sakitnya gimana. Dari yang tadinya saya mringis-mringis nahan sakit, sampe akhirnya ngerasa udah biasa, trus sampe kesakitan lagi.... saking lamanya. Makan cuma bisa sedikit-sedikit sambil nahan sakit. Duduk gak enak, karena kontraksinya semakin kerasa sakit kalo lagi duduk. Berdiri terus ya jelas capek, punggung jadi sakit dan ngilu di paha sebelah dalam. Tidur? Wah, udah 4 malem ini saya gak tidur sama sekali. Gimana bisa tidur kalau tiap 5 menit waktu kontraksinya dateng, saya langsung loncat kebangun dan tahan nafas. Karena gak bisa tidur dan susah ini bikin saya jadi kelelahan. Tapi untung deh semua ini saya lewatin di rumah… jadi bisa ngerasa jauh lebih nyaman. Kalo berhari-hari kesakitan begini dirumah sakit kan malah tambah setres.


Kenapa saya gak milih operasi Caesar aja, biar gak usah kelamaan nahan sakit?
Alasannya udah jelas.. saya berniat sebisa mungkin melahirkan normal. Tuhan kan menciptakan segala isi di dalem perut saya ini untuk suatu saat dipakai untuk melahirkan, jadi pasti jalannya udah ada. Dan saya percaya aja sama kata dokter, bahwa kondisi saya sangat memungkinkan untuk melahirkan normal. Lagipula kandungan saya juga sehat, gak ada masalah. Cuman si kecil belum mau keluar aja. Perkara harus mengalami sakit berhari-hari, yah... mungkin saya emang harus ngalamin seperti itu. Ya dijalani aja...



26 December 2005

- Jam 04.30 JST

Sesuai dengan perintah dokter, kalo tgl 26 jam 10 pagi saya harus masuk rumah sakit. Ternyata, saya gak usah nunggu sampe jam 10 pagi…

Waktu subuh, tiba-tiba saya ngerasa kayak ngompol sedikit. Ada air bening yang ngucur gak bisa ditahan. Kata ibu mertua saya, itu air ketuban. Nah luuuu..... Jadilah kita buru-buru ke rumah sakit naik taksi.

Di dalem taksi saya deg-degan, takut ketubannya pecah di taksi. Soalnya tadi dirumah keluarnya cuma sedikit, jadi saya yakin pasti belum sepenuhnya keluar. Repotnya kalo pecah di taksi, kita nanti didenda 30 ribu yen (sekitar Rp. 3 juta) karena ngotorin taksi. Tapi untuuuung, sampe dirumah sakit aman-aman aja.

Kita diterima sama bidan Yokota, yang langsung ngajak masuk ke ruang periksa kecil. Baru disitu deh air ketuban saya pecah byaaaar…. (selameeeet!). Saya disuruh ganti pake birthing gown, terus diperiksa dalam. Berdasarkan pengalaman, setiap kali diperiksa dalam selalu kesakitan, jadi saya udah siap-siap tahan napas. Ternyata… lho kok gak sakit? Rupanya kata bidan Yokota, saya udah bukaan 3. Alhamdulillaaaaah……

Setelah itu saya disuruh ambil sample urine dan timbang berat badan. Lantas saya dibawa ke jintsu shitsu untuk istirahat disana. Perut saya dipasangin alat CTG lagi. Menurut bidan Yokota, saya udah masuk waktunya melahirkan. Kalau perkembangannya lancar, kemungkinan siang nanti saya melahirkan. Waduuuh, legaaaaaaa deh rasanya. Berarti saya udah gak perlu berhari-hari nahan sakit lagi...

Jintsu shitsu itu sendiri ruang yang cukup nyaman buat istirahat sambil mules-mules. Ada satu tempat tidur, trus ada satu sofa bed yang empuk. Lumayan deh, jadi suami saya bisa istirahat juga disitu. Di pojok ruangan ada wastafel dan ada toilet.

Itu bentuk penampakkan jintshu shitsu. Cukup nyaman kok,.. dan sebenernya sarapan saya pagi itu uenak banget. Cuman berhubung lagi mules-mules jadi nelen juga susah..


- Jam 07.00 JST

Pas lagi sarapan, bidan yang on-duty hari itu masuk nemuin kita. Namanya bidan Yoshida. Kalau saya melahirkan hari ini, dia yang akan jadi official midwife-nya. Lantas dia periksa pembukaan, dan katanya sudah pembukaan 4. Syukur Alhamdulillah ada kemajuan…


- Jam 09.00 JST

Eh lumayan lho... setelah sarapan itu saya bisa tidur sekitar 20 menit. Cuman sebentar, tapi bener-bener lelaaaap banget. Dan saya kebangun karena ada dokter on-duty yang dateng mau meriksa. Dokternya perempuan, namanya Ito-sensei. Tapiiiii.... pembukaannya belum nambah...:(

Ya sudah, saya lantas milih jalan-jalan ditemenin suami, biar cepet lahir. Berhubung lagi musim dingin, jadi cuma bisa jalan-jalan di dalem bangunan rumah sakit. Tiap 4-5 menit mesti waktu kontraksinya dateng, saya berhenti... trus senderan dinding. Tapi biar gitu sempet foto-foto, dan masih bisa maksain senyum, biar cakeb...


di depan sanfujinka area


di kantin rumah sakit...


Kira-kira 45 menit setelah itu saya minta balik ke kamar, soalnya makin gak bisa nahan kalo kontraksinya dateng. Udah gak kuat berdiri, gitu.... Interval kontraksinya juga mulai nanjak jadi per-3 menit. Selain rasa melilit akibat kontraksi, saya juga ngerasa low back pain yang hebat banget. Kata bidan Yoshida, tulang panggul saya memang lagi meregang, untuk mempersiapkan jalan keluar bayi. Sebentar-sebentar bidan Yoshida dan suami saya gentian ngusap-ngusap punggung belakang saya, untuk ngurangin rasa sakit.


- Jam 13.00 JST

Setelah waktu makan siang, Ito-sensei dateng lagi untuk periksa pembukaan. Ternyata masiiih juga manteng di pembukaan 4. Menurut Ito-sensei, kalo kondisinya kayak gini, kemungkinan besar saya baru melahirkan besok siang. Wuaduuh??? Besok siang???!!!!

Ngeliat keadaan saya yang kayaknya udah keliatan banget kecapean, suami saya lantas minta tolong sama Ito-sensei untuk diambil tindakan tenteki (induksi) untuk mempercepat proses kelahiran. Suami saya takut saya bener-bener keabisan tenaga untuk melahirkan, mengingat sejak 5 hari yang lalu saya sama sekali gak bisa tidur.

Ya seperti biasa, untuk hal-hal seperti ini, dokter Jepang gak langsung OK aja. Dia masih nyoba untuk convince bahwa sampai besok pun keadaannya masih memungkinkan untuk lahir normal. Tapi karena suami saya kuatir, akhirnya dibolehin juga sama Ito-sensei. Diputuskan saya akan di-induksi dengan drip (oxytocyn) sampai jam 5 sore. Kalau sampai waktu yang ditentukan belum juga ada perubahan, induksi akan dihentikan dan baru dilanjutkan lagi besok pagi jam 10.


- Jam 13.30 JST

Saya dipindah ke ruang bersalin dan diminta untuk bersiap. Suami saya juga ikutan nemenin, karena memang dia udah niat mau tachi ai.

Sebagai gambaran, ruang bersalin disitu kesannya nyaman... at least dibanding ruang bersalin tempat kakak saya melahirkan dulu, yang kesannya sereeem bener.

Ruangnya terang, didominasi warna salem, jadi bikin hati adem. Suasananya juga tenang dan ada musik lembut yang mengalun samar. Pokoknya gak serem deh... Kursi bersalinnya juga empuk buat ditidurin. Kalo gak lagi kontraksi kayak gini, pasti bisa pules tidur disitu.

Sebetulnya ada dua ruang bersalin yang saling bersebelahan, tapi kebetulan di ruang sebelah kosong, lagi gak ada yang melahirkan. Untung deh.. karena kalau di sebelah ada yang melahirkan, pasti saya udah tambah setres denger suara-suara dari sebelah.

Tepat jam 2 siang, bidan Yoshida masang CTG lagi di perut saya, dan lewat pembuluh di tangan kiri mulai dimasukkan cairan induksi. Gak disangka-sangka, baru dua menit di-induksi, saya udah mulai kerojotan. Wuadudududuuh… Maap yaaaaa, bukannya nakut-nakutin buat yang mau melahirkan, tapi rasanya di-induksi ini sakitnya berlipat-lipat dari sebelumnya.

Sekitar jam tiga sore, saya mulai ngerasa (sori nih) pingin pup. Beneran deh.. rasanya kayak ada yang ngganjel dan pengen keluar. Ngeliat saya meringis-meringis, bidan Yoshida langsung ngelirik ke screen CTG. Katanya, kan lagi gak kontraksi.. kok kesakitan? Trus saya bilang, bukan sakit di perut.. ini dibawah, pengen pup! Lantas bidan Yoshida langsung ngecek pembukaan. Saya liat, walaupun dia diem aja dan tetap tenang, tapi muka-nya kaget. Dia nyuruh saya untuk terus atur nafas, dan mulai untuk ngejan setiap kali rasa pengen pup dateng.

Nah disini nih.. ada kejadian ada-ada aja. Karena udah kecapean, jadi saya ternyata gak bisa ngejan panjang. Trus... tau gak saya disuruh ngapain? Disuruh makan coklat! Katanya saya mesti makan yang manis-manis biar tenaganya nambah, supaya bisa ngejan yang panjang. Tapi kebayang gak sih, makan coklat pas lagi ngeden-ngeden di ruang bersalin begini? Sementara suami saya ya nurutin aja apa kata bidannya, dan ngejejelin coklat-coklat ke mulut saya. Haduuuuuuuh.....

Sejujurnya saya udah mulai ngerasa nggak kuat. Lemeeees banget... Karena mulai tahap ini, rasa sakitnya bukan cuma di perut dan punggung belakang lagi, tapi nambah di sekitar selangkangan. Tapi saya paksain untuk ngejan. Semakin lama rasanya tenaga makin habis.. sampe akhirnya saya udah gak nyadar sama sekeliling. Pingsan sih enggak, tapi gak tau aja apa yang terjadi disekitar saya. Kalo menurut cerita suami saya, waktu itu saya udah gak nyambung diajak ngomong... Matanya juga yang keliatan tinggal putihnya aja, udah gak jelas saya ngeliat kemana.

Makanya waktu pipi saya ditepok-tepok biar 'bangun', saya kaget ngeliat suami saya. Lah... sejak kapan dia ganti baju pake sterilized gown, lengkap sama hair cap-nya?? Terus saya mulai nyadar kalo setting ruangan rada berubah. Udah dipasang macem-macem alat, lampu diatas kepala udah dinyalain, bidan Yoshida juga udah pake sterilized gown dan sarung tangan. Walah, sudah tiba waktunya kah???

Eng ing eeeeenggggggggggggg............................





No comments: