Wednesday, January 11, 2006

The Pregnancy Roundup

Sejak pertama kali periksa kehamilan, kita emang udah memutuskan untuk ke Chiba Saiseikai Narashino Byouin aja. Selain jaraknya deket dari rumah (cuma 8 menit naik bis) dan direkomendasi penuh sama kenalan-kenalan kita disini, ini juga rumah sakit besar yang lengkap, terkenal bagus dan yang paling penting mah ada bagian sanfujinka (obgyn). Just FYI, gak semua rumah sakit di Jepang ada bagian bersalin. Di deket rumah sebetulnya ada rumah sakit yang cukup besar, deket banget malah… tapi gak ada bagian bersalin-nya. Mungkin bagian ini dianggap ‘kurang laku’, soalnya jaman sekarang makin sedikit perempuan Jepang yang mau punya anak.

Dan berhubung udah diputuskan kalo saya bakalan melahirkan di rumah sakit ini juga, jadi kita sekalian bikin hyoyaku (appointment). Maksudnya untuk memastikan kalo nanti pas udah waktunya melahirkan, semuanya udah dipersiapkan sama pihak rumah sakit dan kita tinggal dateng aja.

Tadinya serem juga mau melahirkan disini. Soalnya bangunan rumah sakitnya itu kuno banget. Bangunan tua dari jaman perang, serem, suram… siang aja gelap, lah apalagi malem. Tapi Alhamdulillah bangeeeet, mulai bulan Juni 2005, rumah sakitnya dipindah ke bangunan baru disebelahnya. Totally baru, gress… dan baguuuus banget. Kayak mall deh!! Suasananya nyaman, bersih dan terang, banyak sinar. Trus sangat hi-tech. Wah pokoknya kalo disuruh nginep sini udah gak takut lagi dheeh..

Ini foto tampak depan bangunan baru rumah sakit-nya..

Di pemeriksaan kehamilan pertama, dokter-nya mengkonfirmasi kalo saya memang udah hamil 5 minggu. Menurut perhitungan dokternya, youteibi (expected due date) saya akan jatuh tanggal 18 Desember 2005.

Dokternya sendiri namanya Dr. Tachibana Satoshi. Disini kita nyebutnya Tachibana-sensei, soalnya dokter di Jepang disebut sensei. Orangnya masih agak muda, late 30s lah.. trus baik banget. Sabaran, gaya bicaranya tenang dan alus banget. Pantes lah kalo mau ngaku jadi keturunan keraton Solo (lho?!). Selama kehamilan, saya ditangani sama Tachibana-sensei ini.

Walaupun suster-susternya banyak, tapi dari pertama kali periksa, saya lebih sering di-handle sama suster Ishikawa. Orangnya udah agak tua, agak panikkan tapi baik dan telaten banget. Dan hebatnya lagi, dia apal detil-detil kehamilan saya. Pokoknya saya terkesan banget sama suster ini. Yaah, namanya juga perantauan… hidup jauh dari orang tua dan sodara. Jadi kalo ada yang telaten ngurusin kita, rasanya jadi terharu..