Wednesday, January 11, 2006

Second Term Pregnancy

Waktu kehamilan saya masuk usia 3,5 bulan, semua rasa yang gak enak-gak enak langsung ilang. Sueenengnyaaaaaa!! Badan rasanya jadi enak dan seger banget.. enteng dibawa lari kesana-kesini. Diajakkin tarik tambang juga ayo! Makan jadi lahap, gak pernah mual, muntah dan lemes lagi. Yieh.. kalo udah gini baru ngerasain deh kalo punya badan sehat itu berkah!

Perubahan-perubahan lain yang saya rasain adalah:

- Saya gak musuhan lagi sama dapur.. hureeeee!!
Malahan sampai menjelang melahirkan, saya kalap banget masak. Kalo udah gini yang seneng mah suami saya, makan enak mulu dia tiap hari..

- Gak sebel lagi sama Jepang, hehehe...
Justru saya jadi rajin makan sushi dan minum teh hijau. Sushi gak bagus buat orang hamil? Aaaah.. kata sapaaaah…
Justru kata sensei saya, sushi bagus sekali dikonsumsi karena itu protein sehat.

Di termin kedua ini kontrol kehamilan berubah jadi sebulan sekali. Pemeriksaan janin-nya juga udah mulai di-USG dari luar. Detail pemeriksaan rutinnya juga bertambah jadi seperti berikut:

  • cek urine
  • periksa tekanan darah
  • ukur berat badan
  • ukur detak jantung janin
  • ukur lingkar perut, tinggi rahim dan cek pembengkakan di kaki
  • pemeriksaan kandungan
  • konsultasi dengan bidan/konsultan kehamilan

Itinerary-nya tambah banyak, jadi waktu pemeriksaannya otomatis tambah lama. Yang tadinya sekali dateng cuma makan waktu 15 menit, sekarang bisa hampir satu jam.

Kondisi kehamilan saya sampai akhir second semester ini Alhamdulillah gak bermasalah. Memang sempet ada flek sekali, gara-gara saya terperangkap di kereta selama 5 jam karena ada gempa besar. Tapi gak parah kok, mungkin karena saya kecapean dan agak tegang aja. Hampir tiap kali periksa kehamilan, Tachibana-sensei selalu bilang semuanya juncho (very smooth).

Ada poin-poin penting yang selalu ditekankan sama dokter di Jepang selama kehamilan.

  1. Proses kehamilan dan melahirkan sebisa mungkin dijalani dengan alami. Maksudnya tanpa mengkonsumsi obat-obatan sama sekali. Selama hamil ini aku emang gak dikasih obat apapun sama dokter. Aku cuma minum multivitamin dan calcium yang dijual bebas. Melahirkan pun sebisa mungkin harus alami. Operasi Teio sekkai (operasi Caesar) tidak akan dilakukan kalo kasusnya tidak gawat darurat banget.
  2. Kadar gula darah dan protein dalam urine diawasin ketat. Ini sih memang harus ya, supaya ibu dan bayi tetap sehat. Jadi ada baiknya selama hamil, intake gula dan garam dibatasi. Kalo makan manis-manis sih saya gak terlalu fanatik, tapi yang asin+gurih itu lho.. rada susah nahannya. Tapi yaaah demi anak, ngalah deh. Lagian ngeri juga kalo tiba-tiba kena pre-eklampsia.
  3. Kenaikan berat badan harus dijaga. Selama kehamilan, kenaikkan berat badan tidak boleh lebih dari 10 kilogram. Tadinya saya pikir ini berlaku buat orang Jepang karena secara umum bentuk panggul perempuan Jepang itu kan kecil/sempit. Tapi ternyata alasannya bukan itu. Kalau kenaikkan berat badan terlalu banyak, nanti si ibu jadi terlalu gemuk. Dan kegemukkan itu banyak ruginya. Bergerak susah, napas susah, kaki gampang bengkak, de el el. Bayinya juga nanti akan susah keluar. Kasian kan

Jadi daripada ‘cari susah’, mendingan saya ngikutin policy ini dan menjaga kenaikkan berat badan. Nggak perlu diet kok, saya aja makannya gak ditahan-tahan. Tapiiii makannya juga sesuai dengan komposisi yang sehat. Mitos kalo ibu hamil harus makan lebih banyak karena makan untuk dua orang tuh gak bener lhoo.. Orang hamil itu kan bukan orang sakit, jadi ya makan aja seperti biasa. Berdasarkan pengalaman, saya ngerasa gak ada ruginya ngikutin policy ‘smart pregnancy’ ala dokter-dokter Jepang ini, karena tujuan akhir supaya ibu dan kandungan sehat plus penunjang melahirkan dengan normal dan lancar bisa tercapai.

Nah sementara ituuu… yang didalem perut sendiri juga udah mulai usrek. Makin kerasa kalo dia lagi asik nendang. Malah di salah satu foto USG, dia ‘ketangkep basah’ lagi nendang. Ciaaaat….!!!

No comments: