Wednesday, January 11, 2006

Third Term Pregnancy

Sampai ke termin terakhir, semuanya masih berjalan lancar. Berat badan saya naik sesuai dengan perkiraan. Keluhan-keluhan kayak kaki bengkak atau sesak napas sih Alhamdulillah enggak ada. Cuman udah mulai gak bisa tidur telentang lagi. Selain itu sih saya masih lincah kesana-kesini.

Tentang pemeriksaan kehamilan, di term ketiga ini balik lagi jadi 2 minggu sekali, dengan itinerary pemeriksaan yang sama. Sempet juga ada pemeriksaan yang membutuhkan sample darah. Seinget saya sih di term ketiga ini dua kali saya periksa darah.

Si kecil di dalem perut juga tambah usrek. Makin kerasa kalo dia nendang sana-sini. Sekarang ini tubuh si bayi udah mulai terbentuk sempurna. Tulang punggung-nya juga udah keliatan jelas.

Walaupun kita udah sepakat mau tau duluan apa jenis kelamin bayi kita, tapi kita harus nunggu cukup lama dulu. Soalnya sesuai dengan peraturan rumah sakit di Jepang, pemeriksaan jenis kelamin bayi baru dilakukan setelah minggu ke-28. Menurut Tachibana-sensei, di usia segitu, jenis kelaminnya udah bisa terlihat jelas.. jadi biar gak salah liat. Tapi entah kenapa ya, sejak hamil 6 bulan, feeling-ku kuat banget kalo bayiku ini cowok.

Dan minggu ke-30 akhirnya keliatan kalo calon bayi kita berjenis kelamin…. COWOK! Huehehehe… Dan kayaknya memang udah jelas keliatan, karena waktu diperiksa, Tachibana-sensei langsung bilang “Yappari… otoko-noko desu nee..” Soalnya di layar monitor keliatan si kecil lagi ‘ngablak’ kakinya, hehehe…

Masuk bulan ke-8, kita mulai persiapan. Beli-beli baju dan perlengkapan bayi. Karena ini winter baby, jadi harus nyiapin baju bayi yang tebel-tebel plus selimut. Untuk baby cot-nya, kita putusin untuk nyewa aja. Di Jepang sini banyak perusahaan penyewaan perlengkapan bayi, dan lengkap banget pula. Mulai dari box, kereta, mainan sampe bottle sterilizer. Kita nyewa baby box-nya dari aioi baby.

Selain itu juga kita mulai ngurus kelengkapan administrasi. Maksudnya supaya sewaktu-waktu saya mau melahirkan ya udah tinggal masuk kamar rumah sakit aja, gak usah pake acara nulis-nulis form segala macem. Mengenai besarnya biaya persalinan dan ngurus segala dokumen yang diperlukan, bisa diliat disini. Saya tulisin juga cara-cara untuk mengurus keringanan biaya bersalin, terutama untuk mahasiswa Indonesia yang belajar di Jepang.

O iya, di bulan ke-8 ini kita juga ikut Papa-Mama Gakyu (kursus persiapan untuk calon Papa & Mama) yang diselanggarakan sama pihak rumah sakit. Kursus ini terutama diperuntukkan untuk para suami yang mau tachi ai (mendampingi istri saat melahirkan di kamar bersalin). Disini memang prosedurnya begitu, dari jauh hari pihak rumah sakit udah nanya, si suami mau ikut masuk ke kamar bersalin atau enggak. Kalo iya, si suami harus ngisi form dan tanda tangan perjanjian tertulis, trus harus ikut les-nya dulu. Jadi memang gak bisa sembarangan masuk.

Setelah semua persiapan dan kelengkapan administrasi selesai, ya udah deh… kita tinggal nunggu hari ajah…

No comments: