Sunday, April 2, 2006

Ken-chan Naik Pesawat

JAKARTA......!!!

Mulai akhir bulan Maret kemarin, Ken-chan holiday di Jakarta looooh.... Kepulangan kita ke Jakarta ini dalam rangka om Ari sama tante Raneth mau nikah, trus sekalian Ken-chan mau ketemu juga sama semua keluarga di Jakarta.

Rada cemas juga sih... soalnya ini pertama kalinya buat kita naik pesawat terbang bawa bayi. Supaya gak terjadi kehebohan dan kepanikan, dari jauh hari semuanya udah dipersiapkan. Kita juga memanfaatkan internet utk browsing cari tips bawa bayi naik pesawat. Keliatannya emang ribet, tapi setelah dijalanin ternyata ya gak ribet-ribet amat kok...

Yang pertama kali kita lakukan adalah koordinasi sama pihak airlines Garuda di Tokyo, dan inform ke mereka kalo kita akan travelling with infant. Bayi sekecil Ken-chan kan belum bisa duduk sendiri, jadi pihak airlines akan menyediakan bassinet (baby cot). Harga tiketnya juga gak full, tapi 10% dari harga tiket orang dewasa.

Setelah itu kita bawa Ken-chan ke dokter untuk pemeriksaan medis. Karena kalo bawa bayi atau anak kecil naik pesawat, mereka harus berada dalam keadaan sehat dan nggak lagi batuk pilek. Itu udah harga yang gak bisa ditawar lagi. Kita sengaja bawa Ken-chan ke dokter beberapa hari sebelum berangkat, supaya kalaupun Ken-chan ternyata lagi gak fit, at least ada tenggang waktu untuk masa penyembuhan. Tapi Alhamdulillah menurut Terajima-sensei, Ken-chan sehat dan oke buat travelling naik pesawat. Sssiippp!

Terajima-sensei juga wanti-wanti, supaya pada saat take-off dan landing, si Ken-chan harus disusuin. Khusus pada saat take off, baru boleh berhenti disusuin kalo pesawat sudah mencapai ketinggian stabil. Ini penting banget!!! Hukumnya super wajib. Pokoknya Ken-chan mulutnya harus kebuka dan bergerak seperti menyedot/mengunyah, supaya onderdil di dalam telinganya gak terganggu akibat tekanan udara.

O iya, mengenai batas usia untuk bayi naik pesawat, kalo kata Terajima-sensei sih, sejak umur 2 minggu juga udah bisa dibawa naik pesawat... dengan catatan kondisi si bayi harus sehat. Tapi disarankan , kalo memang trip-nya gak urgent banget, ya sebaiknya nunggu sampai si bayi umur satu bulan. Selain itu tergantung sama pihak airlines juga, soalnya kadang ada airlines yang memberlakukan batasan usia untuk bayi.

Jum'at tgl. 24 Maret 2006, akhirnya kita berangkat juga. Bawaannya? Banyaaaaaaaakkk banget!!!! Kita bertiga dikasih total bagasi sampai 80 kilo, dan kita manfaatin penuh buat nyicil ngirim barang ke Indonesia... biar nanti kalo masa tinggal kita di Jepang udah selesai, barang yang harus dikirim pulang udah gak terlalu banyak lagi. Tiga hari sebelum keberangkatan, sebagian besar barangnya dikirim ke airport via pos. Jadi pas hari keberangkatan, kita cuman bawa satu koper plus kereta bayi..... biar gak ribet.

Berangkat dari rumah jam 7 pagi.... masih dingiiiiiiiiin banget, 6 derajat Celcius! Padahal seharusnya udah mulai agak anget, karena udah masuk haru (musim semi). Trus foto-foto dulu di depan rumah... Halaman depan apartemen kita lagi cantik banget, soalnya sakura udah mulai mekar. Lantas kita jalan kaki ke stasiun JR Tsudanuma, trus naik kereta JR Yokosuka line langsung ke Narita Airport Terminal 2. Sebetulnya bisa naik kereta Keisei yang stasiunnya lebih deket dari rumah.. tapi gerbong kereta Keisei lebih sedikit, jadi kemungkinan dapet duduk juga lebih kecil.. padahal perjalanan dari rumah kita ke Narita lumayan lama, sekitar 50 menit deh.

Sesampainya di airport, kita langsung ke loket pengiriman barang via pos untuk ambil barang-barang kiriman kita. Sesudah barang terkumpul semua, baru deh bisa check-in dan urus-urus bagasi. Untuuuuung gak overweight, hehehe.... Semua barang masuk ke bagasi kecuali tas ransel Papa-nya Ken yang isinya laptop dan benda-benda berharga, dan ransel Mama-nya Ken yang isinya perlengkapan Ken-chan untuk di perjalanan (diapers, wet tissue, selimut, mainan dan baju ganti). Nah.. kalo soal stroller (kereta bayi), ternyata bisa tetep dibawa sampai ke depan gate. Menjelang masuk ke dalam pesawat, baru deh stroller-nya diambil dan disimpen sama officer-nya. Eh iya, waktu lagi di belalai sebelum masuk pesawat, kita sempet foto-foto dulu di depan pesawat... :D

Waktu nunggu boarding, kita liat calon penumpangnya kok banyak banget. Ternyata yappari... pesawat kita, GA 881 rute Narita-Denpasar, memang penuh banget. Soalnya memang udah menjelang golden week (long weekend) di Jepang. Tepat jam 11.00 JST, pesawat kita mulai berangkat. Horeeeeeee......... seneng deh kalo on-time gini. Begitu pesawat mulai take-off, saya mulai nyusuin Ken-chan sampe akhirnya dia bobo.....

sebelum take off


Khusus untuk penumpang yang request bassinet, tempat duduknya dapet yang paling depan, menghadap tembok.. gak bisa di tempat lain, karena bassinet-nya dipasang nempel di tembok pesawat. Enak juga sih.. soalnya leg room-nya jadi lebih luas. Tapi gak enaknya adalah arm rest-nya gak bisa diangkat. Ngomong-ngomong soal bassinet, ternyata ukurannya kecil lho.. Untuk badannya Ken-chan yang baru umur 2,5 bulan aja udah hampir pas. Mungkin kalo kita pulang ke Jakarta bulan depan, kayaknya udah kesempitan tuh bassinet-nya...

Pernah ngerasain gak waktu lagi naik pesawat trus ada anak kecil yang nangis terus-terusan? Biarpun berusaha maklum tapi tetep aja terganggu kan? Ngaku deh.. :D
Nahhh... sebelumnya kita udah jaga-jaga sekaligus pasrah kalo Ken-chan bakal rewel di perjalanan. Ya namanya juga bayi...kalo rewel ya mau gimana lagi. Paling-paling cuman minta maap aja sama penumpang lain yang kebrisikkan.
Tapi ternyata e ternyata.... sepanjang perjalanan Ken-chan anteeeeeeeeeeeeng banget!!! Kita sendiri juga sampe takjub, kok bisa ya? Dia lebih banyak tidur. Kadang tidur di bassinet, kadang dipangku bapak-ibunya.. kayak foto disamping tuh. Kalaupun lagi gak tidur, dia duduk anteng atau main-main sendiri di bassinet. Sempet sekali dia nangis, gara-gara dia pup... hehehe... Tapi setelah diganti diaper-nya, ya udah.. gak nangis lagi. Pokoknya sama sekali gak rewel deh. Sampe-sampe ada pramugari yang gemes banget liat dia anteng begitu, trus minta ijin gendong-gendong Ken-chan dan dibawa main-main ke crew station. Penumpang-penumpang yang lain beberapa kali kasih thumbs up buat Ken-chan, soalnya dia anteng dan 'tidak mengganggu'... hehehehe.... plok-plok-plok!!! Karena dia sama sekali gak rewel, jadi bapak-ibunya juga bisa ikutan tidur. Emang kita rasanya ngantuk banget, soalnya semalem begadang beres-beres rumah. Aduuuuh, makasih ya Nak....., karena kamu-nya tenang, Papa sama Mama juga jadi bisa istirahat deh...

Beberapa saat menjelang landing, Ken-chan digantiin bajunya. Dari kostum musim dingin jadi kostum ngeceng di pantai.. pake kaos buntung dan celana pendek. Kan di Bali coooy.... Setelah pesawat mendarat, kita sempet ketahan agak lama di depan belalai, karena nungguin stroller-nya dianter. Uuuuuhhh..... mulai bete deh. Kerasa banget kalo pelayanan di Indonesia itu mutunya masih jauh kalo dibandingkan sama pelayanan di Jepang. Awaknya gak ada yang bisa ngasi tau dengan persis dimana letak stroller kita. Udah nunggu-nunggu agak lama, akhirnya dateng juga petugas bagasi nganter stroller. Tapi, laaah....... itu bukan punya kita! Hyaaahhh....... terpaksa nunggu lagi deh.

Setelah akhirnya stroller yang bener-bener punya kita dateng, kita langsung lari-lari ngejar pesawat selanjutnya. Nyariiiss banget ketinggalan pesawat! Tapi Alhamdulillah perjalanan lancar banget. Take-off dan landingnya tepat waktu, dan Ken-chan lagi-lagi pasang action anteng. Sepanjang perjalanan menuju Jakarta dia sama sekali gak tidur... cuman plirak-plirik kiri-kanan tapi tetep kalem. Pergantian suhu yang
Di dalam pesawat menuju Jakarta, Ken-chan lagi-lagi anteng. Dia gak tidur, walaupun udah disusuin sewaktu take off. Trus kita gantiin bajunya. Yang tadinya pake kostum 6 derajat jadi pake celana pendek dan kaos tipis.. soalnya di screen ditulis suhu di Jakarta 32 derajat. Huwaaaaaa.... jeglek pisannn!

Yah Alhamdulillah... akhirnya sampe juga di Jakarta. Horeeeee.... Nanti kalo udah ketemu sama embah-embah, om-om, tante-tante dan sodara-sodara, Ken-chan cerita-cerita lagi deeeh.....