Thursday, January 10, 2013

Mencari Sekolah Babak Ke-2


Sepertinya lagi banyak yang pusiang cari sekolah TK atau SD buat anaknya yaaaa…. Sini saya tambahin pusingnya *ditujes*  Saya gak ikutan pusing, soalnya TAHUN KEMARIN UDAH! Ken masuk SD tahun 2012, dan untuk nentuin Tizi nanti TK-nya  dimana ya entar-entar aja dulu, bocahnya aja masih pake popok.
Urusan cari sekolah buat anak, saya termasuk golongan nyantai. Punya kriteria, tapi ya gak ngoyo harus idealis. Tahun lalu memang saya pusing, tapi ya gak pusing-pusing amat. Malah lebih pusing baca postingan blog para ibu2 yang lagi nyari sekolah anaknya. Dulu saya mikirnya kok gak sampe sepanjang ituuuuu.. *ibu macam apa* Bukannya gak peduli loh ya. Tapi kebetulan saya sama bapaknya Ken penganut aliran 'pendidikan terutama, terpenting dan terbesar itu adalah dari orang tuanya dirumah'. Jadi buat kami, disekolahin di tempat sebagus apapun si anak, kalo orangtuanya gak pedulian, ya tetep we gak maksimal gitu sik.

Critanya dari waktu cari TK buat Ken dulu yaaa...

MENCARI KB/TK
Saya udah posting disini tentang kriteria yang jadi patokan pencarian TK buat Ken-kun. Yang paling penting HARUS berbahasa pengantar Bahasa Indonesia. Semata demi mengatasi language delayed yg dialami Ken-kun. Gak ngiler blassss sama sekolah yang pake embel-embel bilingual, native teacher, international.. Hawisembuh! Apalagi yang sampe ada pelajaran bahasa kedua, ketiga dan seterusnya. Boookkk, lha si Ken aja belom bisa ngomong gara-gara language confuse Indonesia – Jepang… Menyiksa banget gak sih kalo dipaksa masuk sekolah yang bahasanya englais?! Tapi jalan yang saya tempuh membuahkan hasil kok. Sebulan sekolah, Ken mulai lancar ngomong tanpa tambahan terapi bicara. Sujud sukur dah emaknya.  
Fasilitas sekolah gak penting. Anak-anak kalo disediain playground keren pasti main, tapi adanya cuma ayunan pasti juga main. Lama waktu belajar jg gak jadi masalah buat kami. Namapun playgroup/TK, selama apapun belajarnya ya tetep aja masih main-main. 3 jam TK jangan disamain sama 3 jam kuliah. Itupun gak full 3 jam, karena pasti masih kepotong jam istirahat, jam bermain, jam pipis, jam pupup endesbre endesbre. So, masalah waktu belajar nothing to be lebay of.
Masalah basis agama, jujur itu belum masuk pertimbangan saya dan bapaknya Ken. Malah kami pikir lebih baik TK-nya tidak pake basis agama apapun, biar Ken tau main sama anak beragama apapun itu gak ada yang salah.

MENCARI SD
Disini kriterianya mengalami perubahan. Masalah bahasa pengantar tidak lagi masuk pertimbangan kami. Ken yang sebelum masuk TK sunyi senyap gak bisa ngomong, begitu lulus TK udah was wis wus wes wos gak cuma bahasa Indonesia tapi juga bahasa Inggris. Bilanglah saya emak2 pamer, tapi akik bangga sama kemampuan Ken utk speaking dan listening (writing-nya iyesss rada ca’ur heheheh).
Yang jadi kriteria nomor satu untuk calon SD buat Ken adalah ANAKNYA HARUS SUKA SEKOLAHNYA. Ini penting banget. Ken harus suka dan nyaman sama SD-nya, karena masa belajarnya paling panjang. TK cuma 2 tahun, SMP/SMA 3 tahun.. sedangkan SD 6 tahun. Paling lama kan?
Kriteria krusial nomor satu setengah (saking gak bisa dinomorduakan) adalah HARUS SEDEKAT MUNGKIN DARI RUMAH. Ken-kun gak kuat sekolah jauh dari rumah. Di perjalanan dia bener-bener cranky, dan berbuntut mood-nya drop. Gak bagus banget sampe sekolah selalu dalam kondisi capek dan gak mood. Ini terjadi selama bulan-bulan terakhir dia TK-B. Karena tadinya kita tinggal di dekat TK-nya dia, kemudian pindah rumah yang agak jauh dari sekolah. Hadeeehhh, marah-marah deh doi di jalan.
Next, masalah biaya. BIAYA LOGIS DAN TERJANGKAU. Walopun konon katanya ‘apa aja diusahain demi anak’ tapi pendapatan pak dosen bukannya unlimited woyyy… Urusan biaya tetep harus realistis dan logis. Jangan sampe ah bela-belain masukin anak ke sekolah yang heittss demi dibilang eksis, tapi abis itu bingung gimana bayar SPP-nya.
Pertimbangan selanjutnya adalah REPUTASI. Ini sebenernya cuma untuk meringankan beban pikiran aja sih. Logikanya kan kalo reputasi bagus, berarti (hampir) semuanya oke dong. Ya kurikulum, ya sistem belajar, ya rasio murid-guru, dll dll. Kalo gak oke, kan gak mungkin reputasinya bagus.. ya toh?

Pencarian SD buat Ken gak butuh waktu lama, karena dekattt sekali dari rumah ada sekolah dasar swasta yang biayanya masih bisa dijangkau, reputasinya bagus dan yang paling penting Ken-kun suka sekolahnya. Sudah, that's it. Disitulah Ken bersekolah. Anak-emak-bapak senang! Masalah basis agama, mmmmm lagi-lagi belum masuk kriteria. Tapi ndilalah sekolahnya berbasis agama Islam. Jadi ya sudah, dapet paket komplit toh :D
Bukannya gak kasih pilihan lain loh yaaa. (Walopun setengah hati) Ken-kun diajak survey ke beberapa sekolah pilihan. Salah satu yang disurvey adalah sekolah islam tersohor di Kebayoran. Walopun ada lapangan bolanya, sekolahnya pake lift dan gede banget, tapi Ken NO COMMENT loh sodara-sodaraaaa hahahaha! Dia cuma geleng-geleng sambil muka lempeng pertanda gak minat. Oh bapak-ibunya senang dalam hati tentu saja. Lha wong uang pangkal dan SPP-nya disitu over budget :D 

O iyah, ada satu hal lagi yang cukup krusial. Saya pastiin semua biaya sudah all in dibayar di awal masuk dan selanjutnya seminim mungkin ada printilan biaya tambahan. Nggak mau banget ketipu  'waaah sekolahnya bagus dan uang pangkalnya murah yaaa' tapi tiap bulan adaaaa aja pungutan ini-itu. Belum lagi tiap tahun keluar uang lagi buat daftar ulang, biaya ini, biaya itu dll dsb. Believe me, yang kayak gini ini kalo dihitung jatohnya jauh lebih gede daripada sekolah yang menjebretkan (apa sih bahasanya?!) uang pangkal yang segabruk tapi selanjutnya ortu terima beres. Mending digaplok suruh  bayar di awal, tapi selanjutnya gak diganggu pungutan-pungutan tambahan yang (keliatannya) kecil-kecil tapi sering dan nyebelin.

Untuk SD-nya Ken cuma dikenakan uang formulir dan uang pangkal yang sudah termasuk uang seragam, uang kegiatan dari kelas 1 s/d kelas 6 dan uang buku. Ekskul gratis. Kalo anak-anak ada school trip, udah tinggal berangkat aja. Setiap kenaikan kelas cuma dikenakan uang buku paket tanpa harus bayar printilan lain. Paling tiap bulan ibunya bayar arisan ibu-ibu aja (lhoh?!).

TES MASUKNYA GIMANA?
Jaman sekarang nyaris gak ada SD yang tes masuknya nggak pake calistung. Bukannya saya setuju, tapi mau berbusa sampe gimanapun menentang calistung untuk syarat masuk SD, tapi faktanya memang begitulah adanya. Jangan salahin SD-nya. Salahin tuh pemerintah yg bikin aturan rombeng. Setelah punya anak SD, saya baru sadar kalo beban guru dan murid itu berat. Anak mulai masuk kelas 1 SD pertengahan July. Bulan Oktober udah harus UTS. Anak harus membaca dan memahami sekian banyak materi selama 2,5 bulan. Kalo belum bisa baca tulis, extra kerja keras banget buat guru-gurunya utk nyiapin anak didiknya supaya bisa mengerjakan soal-soal UTS.
Ken-kun juga menjalani serangkaian tes, termasuk diantaranya calistung dan tes IQ. Tapi saya sengaja gak saya ikutin les membaca, menulis, matematika. Biar aja dia maju tes murni dgn kemampuan dia, supaya calon guru-gurunya tau sampai sejauh mana kemampuannya. Emaknya mules sih waktu nganterin dia tes, tapi bocahnya keluar ruangan tes sambil cengengesan. Alhamdulillah dia bisa, diterima, dan dapet sun sayang dari bapak ibunya ;)
Begitulah ceritanya. Sekarang udah 6 bulan dia jadi anak SD, udah ngerasain UTS dan UAS. So far dia happy sekali sama sekolahnya, gurunya dan teman-temannya.




School's cool! :)





No comments: